June 1, 2023

Akankah Jayson Tatum pergi berburu pertarungan di Game 2? Dan bisakah Miami memenangkan pertandingan tanpa tembakan outlier?

Kami pernah ke sini sebelumnya. Setahun yang lalu, Miami Heat memimpin seri 1-0 atas Boston Celtics di final Wilayah Timur, bangkit dari ketertinggalan 13 poin di Game 1.

Seri tahun ini sama, tetapi berbeda karena Heat mendapatkan kemenangan Game 1 mereka di jalan. Jadi Celtics, yang sudah kehilangan keunggulan home-court, harus lebih putus asa untuk memenangkan Game 2. 16 Game 2 terakhir dalam skenario ini (tim jalan memenangkan Game 1) telah dimenangkan oleh tim tuan rumah, dengan rata-rata margin kemenangan. menjadi 17,3 poin.

Salah satu dari 16 Game 2 itu adalah kemenangan 34 poin Celtics atas Philadelphia di semifinal konferensi, dan dua di antaranya kalah dari Heat di babak playoff ini. Tapi Miami, bermain tanpa Jimmy Butler dua minggu lalu, memimpin Game 2 di New York pada kuarter keempat dan kalah hanya enam poin. Jika Heat dapat mempertahankan Game 2 ini tetap dekat, mereka akan melakukannya dengan keyakinan (untuk alasan yang bagus) bahwa mereka adalah tim yang lebih tangguh dalam hal situasi kopling.

Berikut adalah tiga hal yang harus diperhatikan di Game 2 pada hari Jumat (20:30 ET, TNT)…

1. Penargetan tatum

Jayson Tatum dan Duncan Robinson sama-sama berada di lapangan selama sekitar enam setengah menit di Game 1, dengan Celtics memiliki 14 kepemilikan ofensif pada waktu itu. Tapi tidak sekali pun pria yang dijaga Robinson mengatur layar bola untuk bintang Celtics. Tatum adalah salah satu pencari bek lemah terbesar di liga dan, di antara bek dalam rotasi Heat, Robinson memiliki target terbesar di dadanya. Jadi, mengejutkan bahwa Boston tidak langsung mencari pertarungan itu.

Tatum masih memiliki permainan skor yang kuat, mencetak 30 poin dengan 9-dari-17 dari lapangan dan 11-dari-11 dari garis. Selain itu, setelah melewatkan kedua tembakannya di babak pertama, Robinson tidak bermain setelah turun minum. Tapi Celtics bisa lebih memiliki tujuan dengan pelanggaran mereka di kuarter keempat, ketika jendela masih terbuka bagi mereka untuk kembali.

Sementara Tatum mencetak gol secara efisien, dia membuat satu assist dan empat turnover (tiga di keempat). Miami menunjukkan kepadanya bek ekstra tanpa melakukan double-team (sampai dia masuk ke dalam cat), yang tidak memberinya keputusan yang jelas untuk dibuat dengan bola…

Tatum memang mencoba menyerang Max Strus beberapa kali di kuarter keempat itu, tapi Strus mampu bertahan di depan.

“Saya tahu mereka akan terus melakukannya,” kata Strus pada hari Kamis, “tetapi ini adalah saat-saat yang saya inginkan. Itulah mengapa saya berada di lantai. Saya siap menghadapi tantangan dan saya percaya pada diri saya dan tim saya untuk mendukung saya ketika saya berada di posisi itu. Saya tidak akan menghindar dari saat ini.

2. Panas akan (mungkin) perlu mencari cara lain

Heat menembak 10-dari-15 (67%) dari jarak menengah dan 16-dari-31 (52%) dari jarak 3 poin di Game 1. Itu jelas tidak berkelanjutan dan mungkin tidak dapat diulang.

“Saya tidak akan mengatakan kami menerima itu,” kata Kyle Lowry Kamis, “karena kami pikir kami bisa melakukannya. Pada saat yang sama, kami tahu kami bisa memenangkan pertandingan dengan segala cara.”

Keyakinan pada kemampuan untuk menembak lebih baik dari 50% dari luar cat hanya berlaku sejauh ini, sehingga Heat kemungkinan harus menemukan cara lain untuk menang, baik mencetak lebih banyak di dalam (atau di garis) atau, lebih mungkin, bertahan. lebih baik. 116 poin Celtics dengan 97 kepemilikan adalah penampilan paling efisien ketiga melawan Heat di babak playoff ini.

“Kami harus melakukan itu sepanjang musim,” kata Spoelstra. “Kami harus menang dengan banyak identitas berbeda dan cara berbeda untuk menemukan solusi. Dan kemungkinan itulah yang akan terjadi dalam seri ini.

“Anda harus mencoba untuk mencapai permainan ‘A’ Anda, tetapi [Celtics] akan mengatakan sesuatu tentang itu. Dan jika kami tidak mencapai itu, kami masih harus menemukan cara untuk menyelesaikan pekerjaan.”

3. Menit-menit besar

Satu pertandingan adalah ukuran sampel yang kecil, tetapi tidak mengherankan jika pelatih Celtics Joe Mazzulla membuat perubahan cepat pada susunan pemain awalnya. Susunan besar Celtics – dengan Robert Williams dan Al Horford bersama-sama – sangat penting untuk kemenangan mereka di Game 6 dan 7 dari semifinal konferensi, tetapi kalah dengan 10 poin (dengan angka kasar di kedua ujung lantai) dalam 8,7 menit. Rabu.

Mazzulla menggantikan Horford kurang dari empat menit memasuki kuarter ketiga, dengan Heat memulai babak kedua dengan kecepatan 15-6. Dia tidak kembali ke konfigurasi dua besar setelah itu. Malcolm Brogdon dan Derrick White (starter untuk 11 pertandingan playoff pertama Celtics) keduanya bermain bagus dari bangku cadangan, digabungkan untuk mencetak 30 poin dengan 11 dari 20 tembakan.

Heat, sementara itu, kesulitan tanpa Bam Adebayo, kalah dengan 11 poin (memungkinkan 33 poin dengan 24 kepemilikan defensif) di 11:03 di mana dia berada di bangku cadangan. Cody Zeller tetap menjadi magnet busuk dan tidak ada perlindungan pelek dalam beberapa menit di mana mereka memainkan Kevin Love di menit kelima.

Butler bermain lebih dari 43 menit di Game 1, tidak pernah jatuh di babak kedua. Adebayo hanya bermain 37 kali, tetapi jika menitnya di luar lapangan terus menjadi masalah, itu bisa dikurangi sedikit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *