March 2, 2024

Akankah Miami terus mengendalikan kecepatan? Merinci hal-hal yang harus diperhatikan pada Rabu malam (8:30 ET, ABC).

MIAMI — Final NBA telah mengubah kota, dan sekitar satu jam sebelum Rabu tengah malam, itu akan mengubah momentum.

Satu tim akan naik, satu lagi turun setelah Game 3 (20:30 ET, ABC), dan lebih banyak penyesuaian akan diperlukan untuk Miami Heat atau Denver Nuggets. Atau kedua tim, sebenarnya. Itulah yang terjadi dalam seri yang seri 1-1, seri yang akan mendukung Heat yang diunggulkan lebih rendah jika hanya karena dua pertandingan berikutnya ada di Miami.

Jadi, apa yang bisa kita harapkan? Heat makmur secara defensif dan terutama dengan pertahanan zona unik yang berhasil membatasi setiap pemain Nuggets kecuali Nikola Jokic. Aman untuk mengatakan bahwa mereka tidak akan sepenuhnya meninggalkan itu. Selain itu, Nuggets akan berupaya meningkatkan volume pada intensitas mereka, yang meskipun taruhannya tinggi tidak mengikuti mereka selama 48 menit penuh.

Kita juga harus mengantisipasi hal yang tidak terduga karena apa pun yang terjadi di game sebelumnya tidak serta merta menyebar ke game berikutnya. Setiap pertandingan secara tradisional di Final memiliki kepribadian dan cita rasa tersendiri karena perubahan konstan dalam strategi, susunan pemain, dan menit. Juga, pada akhirnya para pemain terbaik memenuhi tantangan tersebut, bahkan jika mereka sebelumnya tersandung beberapa malam yang lalu.

Inilah yang perlu terus makan apa pun yang mereka makan untuk sarapan: Bam Adebayo, Gabe Vincent, dan Jokic. Mereka yang paling konsisten, memberikan getaran terbaik.

Inilah yang perlu menggelar sisi lain tempat tidur: Michael Porter Jr., Kentavious Caldwell-Pope, dan Caleb Martin. Sudah waktunya.

Yang terpenting, apa yang telah dibuktikan oleh Nuggets dan Heat melalui dua pertandingan adalah bagaimana ini adalah liga yang berhasil atau gagal. Sungguh, itu tergantung pada – tembakan. Miami melewatkan tembakan di Game 1 dan kalah. Miami membuat lemparan 3 angka di Game 2 dan menang.

Jadi … inilah empat hal yang harus dipantau di Game 3, dalam seri yang seri, dalam seri yang akan menghasilkan banyak desis jika – jika – Heat menang dan memimpin di Final:

1. Memohon yang keempat

Peregangan 12 menit untuk ditonton akan menjadi ke-12 di kuarter keempat. Siapa pun yang menaklukkan kuartal itu kemungkinan besar akan mengklaim permainan tersebut. Dan dalam kasus Nuggets, kuartal keempat dalam seri ini benar-benar lolos dari mereka.

Ya: Seri imbang tetapi Heat memimpin kuarter keempat, 2-0.

“Jika Anda benar-benar ingin menyederhanakan dua pertandingan pertama, dalam tiga kuarter pertama kami telah mendominasi kedua pertandingan tersebut,” kata pelatih Nuggets Michael Malone. “Miami Heat mendominasi kuarter keempat. Mereka rata-rata mencetak 33 poin, menembak 60% dari lapangan dan lebih dari 50% dalam 3 detik. Kami naik delapan poin menuju kuarter keempat Game 2, naik 21 poin menuju kuarter keempat Game 1.”

Nuggets beruntung mereka membangun momentum dan keunggulan yang layak di Game 1. Jika tidak, mereka akan mendapat masalah. Itu karena Heat bangkit tetapi gagal dalam permainan itu, kemudian mengalahkan Denver di kuarter keempat Game 2. Ini menunjukkan ketangguhan dan ketenangan Heat di saat-saat yang sebenarnya, dan juga bagaimana mereka memimpin pemain terbaik mereka, Jimmy Butler — salah satu pemain NBA yang lebih andal di kuarter keempat.

“Saya pikir kita hanya membangun kebiasaan untuk itu,” kata Vincent. “Kami memiliki sejumlah pertandingan ketat musim ini. Mungkin terlalu banyak dari yang kami inginkan, tetapi mereka membantu kami bersiap untuk saat-saat seperti itu, ketika kami perlu menyesuaikan dengan cepat atau membuat kerutan, dan itu dalam situasi tekanan. Semakin banyak repetisi yang Anda miliki dengan itu, semakin sedikit kutipan, tanda kutip, tekanan yang Anda rasakan, menurut saya.

Terserah Nuggets untuk menemukan formula kuarter keempat yang menduplikasi energi yang mereka miliki untuk sebagian besar permainan hingga saat itu, dan terserah Heat untuk menggunakan energi penonton tuan rumah untuk melanjutkan dominasi mereka.

2. Kapan J di MPJ berarti jumper?

Perkembangan yang paling tidak biasa, selain dari kuarter keempat yang miring, adalah bagaimana pelompat Porter menghilang. Secara khusus, tembakannya dari dalam. Dan sebenarnya, menyarankan itu telah menghilang berarti menyiratkan bahwa tembakan ada di sini pada awalnya, padahal sebenarnya, itu belum muncul di Final.

Kami mengatakan “belum” karena dia pantas mendapatkan banyak rasa hormat, mengetahui bahwa pembalikan total dapat terjadi pada hari Rabu. Tanyakan saja pada Max Strus, yang melakukan 0-untuk-10 di Game 1, lalu membuka Game 2 dengan banyak jumper. Juga, Porter sepenuhnya mampu mengakhiri keterpurukannya. Bagaimanapun, dia menembak 41,4% dengan lemparan 3 angka musim ini, yang pada dasarnya adalah rata-rata dalam karirnya.

Meskipun demikian, Nuggets tidak dapat menanggung kemerosotan yang berkepanjangan dari Porter karena tim bergantung padanya untuk melakukan tembakan itu dalam transisi dan terutama setengah lapangan, di mana babak playoff sebagian besar dibatasi. Dia belum membayar Heat untuk menggandakan Jokic atau untuk menawarkan bantuan pada Jamal Murray ketika Murray mendobrak pertahanan dan membiarkan Porter terbuka.

Juga – dan ini penting – Miami tidak terlalu sering membiarkannya terbuka. Pertahanan Heat menempel Adebayo man-to-man dengan Jokic tanpa bantuan dan, oleh karena itu, Porter sebagian besar melakukan tembakan yang diperebutkan.

Dengan mempertahankan seorang pria yang ditugaskan ke Porter setiap saat, Miami menghilangkan kelemahan terbesarnya – ketidakmampuan untuk menggiring bola. Porter terutama tumbuh subur sebagai penembak spot-up. Dia tidak menciptakan banyak untuk dirinya sendiri karena dia tidak memiliki kecepatan dan pegangan lateral untuk menciptakan ruang dari beknya. Itulah mengapa dia tidak dapat mengeksploitasi perbedaan ukuran atas bek utamanya di Game 1 dan 2, yaitu Vincent dan Strus.

Ini adalah strategi luar biasa dari Heat untuk membatasi penampilan bersih Porter, dan itulah mengapa dia kesulitan.

“Saya hanya harus bermain dengan kecepatan dan energi, dan saya akan jatuh ke dalam keranjang yang mudah karena pemotongan, keluar dari transisi,” kata Porter. “Saya tidak akan terus melewatkan 3 detik sebanyak itu. Saya harus tetap percaya diri. Tapi saya pasti bisa mencampurkan beberapa mengemudi, close-out, sampai ke (keranjang) dan keluar dalam transisi.

3. Apakah pertarungan point guard seri?

Dengan musim yang baru saja dia jalani dan fakta bahwa dia berada di masa jayanya, Murray merupakan keuntungan yang sangat besar bagi Denver sebagai point guard saat seri ini dimulai. Tapi adakah yang bisa benar-benar membedakannya dalam pertarungan dua pertandingan ini nanti?

Anda bahkan dapat membuat kasus untuk tandem Heat berkepala dua Kyle Lowry dan Vincent berada sedikit di depan. Dan itu sendiri merupakan kemenangan gemilang bagi Heat.

Produksi utama Murray telah dibatasi pada babak pertama yang bombastis di Game 1, ketika ia mencetak 18 poin dan memulai keunggulan Nuggets yang tidak dapat diatasi. Selama enam kuarter berikutnya, dia mencetak 26 poin, tidak ada yang berarti bagi Nuggets atau merusak Miami.

Sementara itu, Vincent mungkin adalah pemain terbaik Miami dalam seri ini setelah Adebayo, dan itu sangat dekat. Penembakan yang dalam dan kecepatannya menyebabkan masalah bagi Nuggets. Setiap kali sesuatu yang baik terjadi di Miami, Vincent ikut campur. Dia menembak 57,7% secara keseluruhan dan 56,3% pada lemparan 3 angka dalam seri ini, mengumpulkan 21 poin per game. Oh, dan dia hanya melakukan dua turnover dalam 70 menit.

Vincent mengambil posisi point guard awal dari Lowry beberapa bulan lalu dan veteran itu tidak cemberut. Disemangati oleh tantangan peran baru dan membawa dirinya seperti pemain tim, Lowry melangkah maju dari bangku cadangan melawan Denver dan berperan sebagai aset penting dalam kemenangan Game 2. Dia menembak 55,6% dari dalam seri.

“Itu adalah keputusan yang relatif mudah untuk mengeluarkannya dari bangku cadangan karena kami harus menghentikannya selama lima minggu, dan ketika dia kembali, dia memiliki batasan menit,” kata pelatih Heat Erik Spoelstra. “Pada pertandingan pertama saya memainkannya selama 36 menit, jadi pelatih kepala dimarahi. Kyle dan aku bertemu, dan kami berdua tertawa. Kami perlu melindungi satu sama lain dan satu-satunya cara untuk melakukannya adalah dengan menurunkannya dari bangku cadangan. Benar-benar hanya ada satu bulan tersisa di musim ini. Kami bertahan dengan itu, dan saya pikir dia telah menerimanya.

4. Miami adalah penentu kecepatan

Jika lambat dan mantap memenangkan perlombaan, maka mereka akan segera mengeluarkan botol di Miami. Ada pemenang yang jelas dalam hal kecepatan permainan sejauh ini, dan itu adalah Miami, yang berhasil menyebarkan pasir di lapangan, memompa istirahat di Nuggets dan memastikan bahwa seri ini dimainkan dengan Kecepatan Panas (bisa dikatakan).

Ini datang dengan mengorbankan Nuggets, yang lebih suka mendorong tempo dan menyerang dalam transisi. Dan inilah mengapa skor dari kedua pertandingan tersebut sangat rendah, dengan rata-rata Nuggets hanya 106 poin. Itu 10 di bawah rata-rata playoff mereka memasuki Final.

Seri ini telah mengkonfirmasi bagaimana postseason dan khususnya NBA Finals dimainkan. Setelah musim reguler di mana segala macam rekor mencetak gol dibuat, di mana tim mendapat banyak uang dengan ditinggalkan, bukan hal yang aneh bagi banyak pemain untuk kehilangan 30 poin atau lebih dalam permainan yang sama, bola basket kejuaraan dimainkan di setengah lapangan.

Meskipun Nuggets bukan tim setengah lapangan yang buruk, kecepatan adalah masalah terbesar mereka, terutama dengan strategi pertahanan Heat.

“Kami ingin bermain cepat, mereka ingin bermain lambat,” kata Malone. “Kami bermain terlalu lambat yang memaksa banyak situasi jam (tembakan) terlambat bagi kami.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *