March 2, 2024

Apakah Miami memiliki ketahanan senilai kemenangan yang tersisa di dalam tangki? Atau akankah Denver menyelesaikan gelar NBA di Game 5 di rumah?

DENVER — Kami telah secara resmi mencapai bagian eliminasi Final NBA. Apakah ini akan menjadi akhir musim 2022-23, atau peluncuran comeback yang tidak terduga?

Pertanyaan-pertanyaan itu akan dijawab sebelum jam tengah malam pada hari Senin ketika Game 5 (8:30 ET, ABC) berakhir. Denver Nuggets berada dalam posisi sempurna untuk memenangkan kejuaraan pertama mereka: mereka bermain di kandang sendiri, Nikola Jokic masih belum terkendali dan kepercayaan diri Nuggets sangat tinggi.

Kota ini bersiap untuk momen spesial, alasan untuk merayakan, waktu untuk bersatu. Itulah arti Nuggets ini bagi Denver – yang telah lama dianggap sebagai kota sepak bola – saat mereka mencoba menguangkan untuk pertama kalinya, unggul 3-1 dalam seri tersebut.

Tetap saja, sulit untuk mengalahkan tim tiga kali berturut-turut. Dan pertandingan close-out di Final selalu tidak dapat diprediksi dan rumit. Tim yang putus asa biasanya bermain tanpa beban atau tekanan, karena setiap orang memilikinya di lapangan golf keesokan harinya. Jadi mungkin Heat, sebagai unggulan No. 8, dibangun untuk ini.

“Kami tidak datang sejauh ini untuk berhenti bermain sekarang,” kata Jimmy Butler dari Heat.

Berikut adalah empat hal yang harus diperhatikan pada hari Senin di Ball Arena, tempat Trofi Larry O’Brien disimpan dengan aman di sebuah ruangan, tempat sampanye didinginkan, tempat confetti akan diletakkan di langit-langit – Anda tahu, kalau-kalau itu menyenangkan malam untuk penonton tuan rumah.

1. Miami harus bersandar pada sejarahnya

Apa selanjutnya bagi tim ketika tampaknya tidak ada tempat lain untuk meminta bantuan? Nah, sementara sejarah NBA melawan Heat – hanya Cavs 2016 yang bangkit dari lubang 3-1 di Final – mereka harus mengandalkan sejarah terbaru mereka sendiri.

Tekad yang ditunjukkan oleh unggulan No. 8 ini mungkin tidak dapat membalikkan Final, tetapi masih cukup untuk memperpanjang seri setidaknya game lain. Dan hanya itu yang ingin dilakukan Miami pada hari Senin – dorong seri ini sedikit lebih lama dan, dalam prosesnya, mengundang kemungkinan bahwa sesuatu dapat menguntungkannya.

Putar ulang rekaman postseason dan saksikan seberapa sering Heat melawan rintangan. Mereka membuntuti Chicago Bulls dengan kira-kira tiga menit tersisa dalam pertandingan AT&T Play-In Tournament mereka … mereka menemukan cara untuk menjatuhkan unggulan No. 1 di Timur (yah, Giannis Antetokounmpo cedera selama 2 1/2 game untuk Bucks, tapi tetap saja) … mereka menerjang unsur-unsur di Madison Square Garden dan menolak pertahanan Knicks … dan, akhirnya, mereka memenangkan Game 7 di Boston yang benar-benar tidak diragukan lagi.

“Kami memiliki tim yang sangat tangguh secara mental,” kata pelatih Heat Erik Spoelstra. “Kami percaya akan hal itu. Kami memiliki tujuan besar dan, dari sudut pandang kami, tidak ada yang berubah. Sangat menantang untuk mencapai gelar pamungkas itu. Kami memiliki grup yang sangat keras kepala dan menantang, dan saya pikir bagus untuk memiliki sedikit pembangkangan dari waktu ke waktu.”

Dengan Butler memimpin dengan memberi contoh dan kinerja, Heat tidak hanya berhasil bertahan, tetapi juga berkembang pasca-musim ini dan membuat mereka yang mempertanyakan kredensial mereka terlihat bodoh karena melakukannya. Oleh karena itu, apa yang berubah? Miami kalah 3-1 dan bermain Senin di Denver. Heat pernah ke sini sebelumnya, dan melakukan itu.

“Semua orang menghitung kami,” kata Spoelstra. “Kami sudah terbiasa dengan itu.”

Tapi itu akan membutuhkan apa pun yang tersisa di tangki, seperti tembakan 3 poin yang lebih baik, pertahanan yang lebih cerdas melawan pick-and-roll, lebih banyak bantuan untuk Butler dan Bam Adebayo, dan beberapa lainnya.

2. Jokic melakukan segalanya seperti yang belum pernah kita lihat

Ini bisa menjadi peregangan dua hari untuk Serbia. Novak Djokovic pada hari Minggu menjadi pemenang Grand Slam sepanjang masa di tenis putra dengan gelar ke-23nya, dan juara tertua di Prancis Terbuka, dengan kemenangan straight set di Roland Garros. Dan kini negara berpenduduk 7 juta itu bisa menggandakan kesenangan itu jika Jokic membawa Nuggets meraih kemenangan pada Senin.

Itu adalah sesuatu yang belum pernah dilihat Serbia sebelumnya… dan dalam konteks playoff dan Final ini, Jokic melakukan sesuatu yang belum pernah kita lihat sebelumnya.

Dia dominan dengan skor, rebound, dan passingnya, memimpin semua pemain di postseason 2023 dalam kategori tersebut. Apa yang bisa kita harapkan dari Jokic dalam pertandingan close-out pertamanya?

Yah, mungkin lebih sama. Atau mungkin lebih.

“Saya tidak tahu apa yang akan terjadi,” kata Jeff Green, “tetapi akan istimewa.”

Trio terakhir dari pertandingan close-out di Final sangat epik. Stephen Curry membuat Celtics tertidur musim panas lalu dengan enam lemparan tiga angka dan 34 poin di Boston. Tahun sebelumnya, Antetokounmpo mencetak triple-double 50 poin melawan Suns. Dan pada tahun 2020, LeBron memiliki triple-double 28-14-10. Ketiga pemain hebat sepanjang masa itu tidak dapat disangkal, dan tidak berminat untuk memainkan permainan lain.

“Kami akan mendekati ini sebagai pertandingan yang harus dimenangkan,” kata Jokic. “Aku tahu ini kesempatan besar.”

3. Kapan (dan untuk siapa) kostum Herro berikutnya?

Terakhir kali Heat mencapai Final, Tyler Herro adalah sebuah wahyu. Dia adalah salah satu bintang tak terduga selama postseason pandemi 2020 yang ditunda di Orlando, memberikan lari epik dengan geraman legendaris. Miami mengharapkan hal-hal besar di masa depan dari pendatang baru dan sebagian besar, Herro telah mengkonfirmasi semua hype sejak saat itu.

Tapi Anda bertanya-tanya: Apakah dia memainkan pertandingan terakhirnya di Miami?

Jika demikian, itu akan diingat sebagai malam ketika Heat mungkin kehilangan kesempatan untuk membuat Final 2023 menjadi menegangkan, karena Herro kalah karena cedera tangan pada pertandingan playoff pertama dan tidak terlihat di lapangan sejak itu. Pertanyaan apakah dia akan pernah bermain lagi untuk Miami setelah musim ini sah-sah saja, karena Herro adalah aset perdagangan Heat yang paling laku. Dan jelas bahwa jika Miami ingin kembali ke Final dalam waktu dekat, Herro harus dikirim sebagai ganti seseorang yang setara dengan Butler, atau lebih baik.

Pilihan paling logis adalah Damian Lillard, pencetak gol mematikan yang tidak dimiliki Heat, dan ada kemungkinan besar Miami dapat menghadirkan paket yang cukup menarik untuk mendapatkannya dari Portland Trail Blazers. Paket seperti itu, tentu saja, akan mencakup Herro bersama dengan pemain muda lainnya (tanda tangan dan perdagangan Gabe Vincent?) Dan modal Draf masa depan. Pertimbangkan bahwa Butler akan berusia 34 tahun depan, Lillard 33 tahun, dan itu bisa menjadi peluang terbaik terakhir untuk keduanya.

4. Malone lebih dari sekedar memegang miliknya sendiri

Erik Spoelstra membuat kebiasaan untuk mengungguli pelatih di bangku lain selama babak playoff, dan pembantaian tahun 2023 sangat besar. Mike Budenholzer kehilangan pekerjaannya setelah Miami mengejutkan Bucks di babak pertama, dan Joe Mazzula dari Boston menerima pukulan media sosial terus-menerus selama Final Wilayah Timur ketika Spoelstra muncul dengan satu tweak sukses demi satu.

Nah, itu tidak terjadi di Final. Michael Malone tajam dengan keputusan, penyesuaian, dan motivasinya. Malone telah lama dianggap sebagai salah satu pelatih terbaik di liga, tetapi sekarang dia berada di Final untuk pertama kalinya, dia mengonfirmasi semua yang diketahui orang dalam tentang dia. Malone dalam seri ini tidak tergoyahkan, bersiap dan melakukan semua yang dia bisa untuk menjaga agar Nuggets tidak jatuh ke nasib yang sama seperti Bucks, Knicks, dan Celtics melawan Spoelstra.

Malone tidak ragu untuk memasukkan Christian Braun ke dalam campuran dan itu terbayar di Game 3. Dia menghabiskan sepanjang musim mempersiapkan Bruce Brown untuk momen ini dan itu membuahkan hasil yang tepat waktu. Malone bahkan beralih ke Green veteran sebagai pusat cadangan (berukuran kecil), bukan Thomas Bryant dan DeAndre Jordan. Itu pun terbayar. Nuggets juga telah membuka pertahanan zona Heat – pertahanan terbaik Miami melawan Jokic – untuk memimpin 3-1 dalam seri tersebut.

Inilah yang Anda harapkan dari putra seorang pelatih; Brendan Malone, mantan asisten pelatih NBA lama, mengajari Michael dengan benar. Dan itu terbayar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *