March 1, 2024

Harapan dan air mata. Kejutan dan perdagangan. Terpilih dan Gugur. Draf NBA 2023 memiliki sedikit dari segalanya.

BROOKLYN – Draf NBA 2023 memberikan harapan, janji, air mata, beberapa perdagangan, dan selusin pria berpakaian rapi, tetapi ketegangan? Tidak ada hari Kamis itu, setidaknya di awal.

Ini akan selalu menjadi Draf Victor Wembanyama, seperti tahun 2003 adalah Draf LeBron James, 1992 Draf Shaquille O’Neal, dan seterusnya. Dengan kata lain, Draf generasi, dengan pemilihan keseluruhan pertama menjadi keputusan yang sederhana dan otomatis. Oleh karena itu: Wembanyama ke Spurs, dan satu lagi era kehebatan yang diproyeksikan, mengikuti pilihan No. 1 sebelumnya David Robinson dan Tim Duncan, secara resmi dimulai di San Antonio.

Pilihan kedua dan ketiga selalu diproyeksikan menjadi Brandon Miller dan Scoot Henderson dalam urutan tertentu, seperti yang terjadi. Setelah si kembar Amen dan Ausar Thompson membuat sejarah dengan dua pilihan berikutnya, kesenangan dan ketegangan yang sebenarnya dimulai.

The Wizards, tim paling aktif di pasar perdagangan — dan itu baru beberapa hari — melakukan pertukaran lagi. Lima dari tujuh pilihan teratas tidak bermain bola basket perguruan tinggi. Dua orang bernama Kobe diambil di babak pertama (Bufkin, Brown).

Oh, dan outfit yang paling pas adalah jaket merah berpayet yang dikenakan Gradey Dick. Dia dari Kansas, bermain di Kansas, jadi dia memakainya untuk menghormati sandal ajaib yang dikenakan oleh Dorothy di “The Wizard of Oz”… yang, tentu saja, juga berasal dari Kansas. Dan secara kebetulan, dia direkrut oleh Toronto Raptors, yang tidak berbasis di Kansas tetapi mengenakan pakaian merah.

Draf NBA lain datang dan pergi dan ringkasan malam itu diucapkan oleh pemain dengan posisi dan ekspektasi Draf tertinggi.

“Saya menunggu begitu lama untuk hari ini,” kata Wembanyama. “Dan sekarang saya tidak sabar untuk melihat apa yang selanjutnya.”

Berikut adalah lima takeaways dari Draf, termasuk kejutan, keanehan, dan proyeksi tentang bagaimana hal itu dapat mengubah nasib beberapa tim.

1. Brandon Miller di atas Scoot Henderson

Suatu hari dalam waktu dekat, sejarawan harus melihat ke belakang dan dapat mengatakan, dengan pasti, apakah Hornets membuat keputusan yang tepat dengan pilihan No.

Dari sudut pandang posisi, pilihan ini — pilihan besar pertama malam itu — masuk akal. The Hornets sudah ditetapkan, mungkin selama bertahun-tahun, sebagai point guard dengan mantan All-Star LaMelo Ball. Itu adalah tempat yang disukai Henderson, meskipun Ball tampaknya mampu memainkan bola.

Selain itu, pada 6-kaki-8, Miller memberikan keseimbangan frontcourt untuk Hornets dan menghadirkan variasi keterampilan dan tembakan yang jelas di posisi depan.

The Hornets, dari semua indikasi, tidak terlalu berkeringat. Miller membuat kesan yang kuat di klub selama latihan dan meyakinkan Michael Jordan, yang telah mempengaruhi pengambilan keputusan meskipun dia baru-baru ini setuju untuk menjual sebagian besar sahamnya di waralaba.

“Brandon adalah favorit kami selama ini,” kata GM Hornets Mitch Kupchak.

Mungkin ini sama-sama menguntungkan bagi Hornets dan Blazers. Henderson mungkin menjadi pengganti Damian Lillard di Portland, atau mungkin bakat muda yang dibutuhkan Dame suatu hari untuk memenangkan kejuaraan yang sulit dipahami itu.

The Hornets berada di posisi No. 2 yang serupa sebelum kembali ke ’92 dan mereka membuat keputusan yang tepat saat itu. Mereka mengalahkan Alonzo Mourning atas Christian Laettner, yang berada di urutan ketiga dari Minnesota Timberwolves. Laettner adalah pemain utama dalam bola basket perguruan tinggi dan juara nasional yang bermain di Dream Team, tetapi (dengan bijak) itu tidak menggerakkan Hornets.

Di LeBron Draf, Detroit Pistons memegang pilihan kedua, tetapi tidak seberuntung itu. Mereka mengambil Darko Milicic daripada Carmelo Anthony (dan Dwyane Wade dan Chris Bosh) dan, yah, semua orang tahu bagaimana hasilnya.

2. Saudara saling membelakangi

Hak menyombongkan diri dalam keluarga Thompson sekali lagi menjadi milik Amin. Dia lahir pertama, satu menit, dari saudara kembarnya Ausar – yang Amin tidak pernah ragu untuk memberi tahu siapa pun yang bertanya, sambil tersenyum.

Dan sekarang, dia diambil pertama dalam Draf, oleh Houston Rockets – lima menit di depan saudaranya, oleh Pistons.

Perkembangan paling rapi adalah pemilihan saudara berturut-turut secara historis, yang belum pernah dilakukan sebelumnya di Draf. Kali ini, Amin Thompson tidak menentang saudaranya.

“Sobat, ini keren, hal terbesar bagi kami untuk bisa melakukan itu,” kata Amin. “Ini sangat berarti bagi keluarga kami. Satu saudara setelah yang lain.

Dia menambahkan: “Kami tidak membicarakan hal itu terjadi sebelum Draf. Itu terjadi begitu saja dan saya benar-benar tidak dapat mengungkapkan dengan kata-kata betapa istimewanya, menjadi yang pertama melakukan itu.

Ausar berkata: “Sungguh gila untuk saling membelakangi dan membuat sejarah bersamanya.”

Sekarang sampai pada bagian yang sulit untuk kedua produk dari Overtime Elite. Untuk pertama kalinya dalam hidup mereka, saudara-saudara tidak akan menjadi rekan satu tim. Dan, sebagai guard, mereka mungkin akan cocok satu sama lain di lapangan. Syukurlah, situasi tidak nyaman itu hanya akan terjadi dua kali musim depan. Keduanya mendarat dalam situasi yang baik, karena Rockets dan Pistons sedang dibangun dan menganalisis talenta muda di daftar nama mereka. Jika si kembar Thompson terbukti layak, mereka akan melihat banyak waktu bermain sebagai pemula dan memposisikan diri untuk karier NBA yang solid.

3. Guard Orlando

Percakapan di Orlando bukanlah dua guard yang mereka buat di babak pertama, tetapi guard yang kemungkinan besar akan mereka keluarkan sebagai hasilnya. Seperti, seseorang jelas diperdagangkan, bukan?

Anthony Black (No. 6 secara keseluruhan) dan Jett Howard (No. 11) adalah pilihan yang agak mengejutkan untuk tim yang memiliki kelebihan di posisi itu bahkan sebelum Draf.

Itu membuatnya menjadi enam guard, kebanyakan dari mereka muda dan masih mencapai puncaknya, dalam daftar dan cukup baik untuk diputar. Itu jelas kelebihan. Kecuali jika Magic masuk ke Draf ini dengan ide untuk mengambil pemain terbaik yang tersedia terlepas dari posisinya, mereka akan melakukan diskusi perdagangan mengenai satu atau lebih dari mereka.

Musim lalu, Markelle Fultz memulai 60 pertandingan dan Gary Harris 42 dari 48 pertandingan yang dia mainkan. Cole Anthony dan Jalen Suggs, dua pilihan putaran pertama terakhir tim, keduanya keluar dari bangku cadangan. Dan sekarang ada sepasang pemain ronde pertama yang berjaga?

Dari empat peninggalan, Fultz dan Anthony adalah yang paling mungkin dipindahkan. Harris tidak memiliki banyak nilai tukar dan Magic terlalu banyak berinvestasi pada Suggs, yang belum bermain penuh musim karena cedera. Fultz adalah mantan pick keseluruhan No. 1 yang mengalami kelahiran kembali setelah mengalami masalah menembak beberapa musim pertamanya di liga, dan Anthony rata-rata 13 ppg musim lalu dalam 25,9 mpg.

Ini masalah yang bagus untuk dimiliki – dengan asumsi ada pasar perdagangan yang layak untuk para guard itu.

4. Terpilih, Gugur

Jadi, siapa yang paling berfluktuasi di Draf ini? Riser utama, terutama selama sebulan terakhir, adalah penyerang UCLA Jaime Jaquez Jr., yang pantas diambil di No. 18 oleh Heat.

Dia bermain empat musim di UCLA (di mana dia sukses baik) karena pramuka tidak menyukainya, terutama karena kurangnya kemampuan atletiknya. Jadi setiap kali, Jaquez kembali ke kampus.

Kembali pada bulan Maret, selama puncak visibilitas untuk bola basket perguruan tinggi, Jaquez ditempatkan sebagai pilihan putaran kedua. Tapi itu sebelum Draf Combine dan latihan individu. Jaquez sangat mengesankan dalam yang terakhir (sama untuk Ben Sheppard dari Belmont, yang pergi ke Pacers di No. 26), dengan tim mengoceh tentang kecerdasan lapangannya, keterampilan yang lebih baik, dan kemampuan serba bisa. Dia adalah tipe pemain yang sering ditemukan Miami, dan sementara Jaquez tidak direkrut seperti segelintir pemain yang melihat menit rotasi untuk Heat musim lalu, dia tidak diketahui, hingga akhir-akhir ini.

Di sisi lain, Cam Whitmore dari Villanova bertahan hingga memilih No. 20, di mana Rockets membawanya. Dia pernah diproyeksikan setinggi keempat dan dianggap sebagai pilihan 10 besar konsensus. Dan Nick Smith Jr. dari Arkansas adalah pemain terakhir yang diundang ke Draf untuk dipilih – selalu menjadi tempat yang sepi – oleh Hornets di No.

5. Oh ya, tentang Wembanyama

Itu adalah minggu angin puyuh baginya. Dia menyelesaikan musimnya di Prancis, terbang ke New York City, melakukan lemparan pertama di Stadion Yankee, naik kereta bawah tanah (penumpang terkejut) dan kemudian berjalan … ke panggung untuk menjabat tangan komisaris NBA Adam Silver.

Sejak pesawatnya mendarat di Amerika Serikat, Wembanyama memasang kamera TV di wajahnya. Tapi sensasi Prancis itu lebih bijaksana setelah bermain secara profesional di negara asalnya, dididik oleh mantan bintang Spurs (dan rekan senegaranya) Tony Parker dan Boris Diaw. Plus, pada 7-kaki-5, Anda tidak bisa bahkan jika Anda mau.

Karena itu, dia tahu di mana dia berada dan apa yang ada di depan.

“Jalan bagi saya akan sangat panjang untuk mencapai puncak,” kata Wembanyama, “tetapi saya siap untuk itu.”

Sungguh waktu yang luar biasa bagi pemain berusia 19 tahun itu. Dan kesempatan yang sama luar biasa yang menantinya di San Antonio dengan nukleus muda, pelatih paling menang dalam sejarah NBA dan franchise yang dianggap sebagai salah satu model terbaik dalam olahraga tim profesional.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *