March 2, 2024

Unit bangku cadangan sekali lagi tampil bagus saat Tim AS mendominasi Yunani untuk meningkatkan skor menjadi 2-0 dalam pertandingan Grup Piala Dunia FIBA.

Tim AS meningkat menjadi 2-0 dalam permainan Fase Grup di Piala Dunia FIBA 2023 dengan kemenangan 109-81 atas Yunani dari Mall of Asia Arena di Manila.

Kemenangan tersebut menjamin bahwa AS akan melaju ke putaran kedua Fase Grup menjelang pertandingan terakhir putaran pertama mereka melawan Yordania pada hari Rabu (04:40 ET, ESPN2).

Berikut lima hal yang menonjol dari pertandingan hari Senin.

1. Reaves, dari bangku cadangan dimainkan lagi

Bangku cadangan memberikan semangat yang sangat dibutuhkan Tim AS untuk pertandingan kedua berturut-turut. Dalam pertandingan hari Sabtu melawan Selandia Baru, tim cadangan kembali ke jalurnya setelah tertinggal 10 poin hanya dalam empat menit setelah pertandingan. Melawan Yunani, para starter bermain melawan lawan mereka bahkan sebelum bangku cadangan masuk dan memberi AS keunggulan dua digit yang tidak pernah mereka lepaskan. Bangku cadangan AS menyumbang 60 poin berbanding 49 sebagai starter.

Reaves memimpin dengan 15 poin, lima rebound, dan enam assist hanya dalam 17 menit di lapangan, sambil memamerkan semua aspek permainannya. Dia melakukan gerakan Eurostep yang manis untuk melakukan layup yang menarik reaksi besar penonton, menemukan rekan satu tim yang terbuka sambil mendorong bola dalam transisi, dan menemukan cara untuk melakukan pelanggaran dengan menggiring bola dengan ragu-ragu dan gerakan liciknya di perimeter.

Reaves juga menjadi magnet untuk dihubungi saat dia terjatuh, dilanggar pada tiga penguasaan bola pertamanya dalam permainan. Dia menyelesaikan permainan 6-dari-6 dari garis lemparan bebas.

Lalu ada Paolo Banchero, yang sekali lagi bersinar sebagai pemain bola kecil, menyelesaikan dengan delapan poin dan tiga rebound dalam 14 menit.

Saat Banchero dan Reaves melakukan pelanggaran terhadap bek Yunani, Josh Hart mengumpulkan rebound sepanjang pertandingan. Dia meraih 11 papan, yang merupakan jumlah tertinggi dalam permainan, termasuk lima serangan, saat Amerika melakukan rebound atas Yunani 40-25 pada malam itu.

2. AS mendominasi di garis lemparan bebas

Selain enam lemparan bebas masing-masing dari Reaves dan Banchero, AS melakukan parade ke garis pelanggaran sepanjang malam.

Mereka menyelesaikan 30-dari-34 pada malam itu, dengan satu-satunya kesalahan datang dari Banchero dan Walker Kessler. Tim AS melakukan 22 lemparan bebas pertamanya sebelum Banchero membagi keduanya dengan waktu tersisa 2:55 pada kuarter ketiga.

Setelah mencatatkan 21 dari 27 lemparan melawan Selandia Baru, AS kini mencatatkan 51 dari 61 (83,6%) lemparan bebas melalui dua game pertama Fase Grup. Kemampuan Tim AS untuk melakukan kontak dan mencapai garis tidak hanya memungkinkan mereka mendapatkan poin dengan mudah jika pelanggaran mereka biasa-biasa saja, tetapi juga menempatkan lawan mereka dalam masalah yang buruk. Dalam kompetisi FIBA, pemain didiskualifikasi setelah melakukan lima pelanggaran dibandingkan dengan enam pelanggaran di NBA.

Orang Amerika mampu menembak 88% di garis pada hari Senin meskipun ada upaya terbaik dari seorang penggemar yang berteriak pada setiap upaya untuk mencoba mengalihkan perhatian mereka. Mereka bahkan sedikit bersenang-senang dalam prosesnya dengan Anthony Edwards yang menirukan teriakan setelah memukul sepasang bola.

3. Upaya kolektif

Tidak ada pemain yang mencatat waktu lebih dari 21 menit (Haliburton) dan hanya Edwards dan Hart yang mencapai menit ke-20 saat Kerr membagikan menit bermain di antara 12 pemain dalam daftar.

Jalen Brunson dan Edwards memimpin lima pemain starter dengan masing-masing 13 poin. Brunson agresif sejak awal, mencari tembakannya lebih awal dan mencetak enam dari 13 poinnya di kuarter pembuka. Edwards memulai dengan lambat dengan hanya empat poin dan 1-dari-6 selama dua periode pertama sebelum memulai babak kedua di mana ia mencetak lima poin pertama untuk Tim AS.

Tiga starter lainnya – Jaren Jackson Jr. (sembilan poin, dua steal, dua blok), Mikal Bridges (sembilan poin, tiga assist) dan Brandon Ingram (lima poin, tiga rebound) digabungkan untuk menghasilkan 23 poin; mirip dengan 21 yang diposting ketiganya di pertandingan Selandia Baru.

Reaves dan Haliburton terus menjadi duo dinamis dari bangku cadangan Tim USA; kedua pemain saling melengkapi dengan baik dan membawa energi yang tinggi ke lapangan. Hart melakukan segala upaya yang membuatnya menjadi pemain yang berpengaruh di NBA dan bersama Tim AS. Cam Johnson tidak melepaskan tembakannya, hanya memasukkan 2-dari-7 dari lapangan tetapi merupakan satu-satunya orang Amerika yang melakukan beberapa lemparan tiga angka melawan Yunani.

Bobby Portis mengumpulkan 10 poin dalam 13 menit dan Walker Kessler menambahkan empat poin dalam enam menit, meski tidak ada yang bermain di babak kedua.

4. Lebih bersih, lebih efisien dalam tamasya kedua

Meskipun Amerika meraih kemenangan 27 poin atas Selandia Baru di pertandingan pembuka, masih ada ruang untuk perbaikan memasuki pertandingan hari Senin.

Jumlah tembakan antara kedua pertandingan sangat mirip di lapangan karena AS membuat 35 gol lapangan di kedua pertandingan. Namun perbedaan utamanya terletak pada rasio assist/turnover. Amerika memberikan assist pada 26 dari 35 tembakan mereka saat melawan Yunani, dibandingkan dengan hanya 23 assist saat melawan Selandia Baru. Amerika membalikkan bola hanya 11 kali melawan Yunani setelah melakukan 19 kesalahan saat melawan Selandia Baru.

  • Field Goal: 35-dari-61 (57,4%) vs. Yunani; 35-dari-59 (59,3%) vs. Selandia Baru
  • Tembakan 3 Angka: 9 dari 22 (40,9%) vs. Yunani; 8-dari-18 (44,4%) vs. Selandia Baru
  • Lemparan Bebas: 30 dari 34 (88,2%) vs. Yunani; 21-dari-27 (77,8%) vs. Selandia Baru
  • Assist/Perputaran: 26 AST/11 TOV vs Yunani; 23 AST/19 TOV vs. Selandia Baru

Ketika AS berbagi penguasaan bola pada level tinggi dan melepaskan penampilan bagus demi penampilan terbuka lebar, mereka menemukan kesuksesan. Hal yang sama berlaku untuk memenangkan pertarungan turnover. Ketika skuad dapat memaksa lawannya melakukan pergantian bola langsung, mereka dapat melakukan serangan dengan mudah. Dalam kemenangan atas Yunani, Amerika mengungguli Yunani 32-6 dalam fast break point dan unggul 20-11 dalam perolehan poin.

5. Haliburton membawa waktu pertunjukan ke Piala Dunia

Melalui dua pertandingan pertama turnamen, Tyrese Haliburton telah menunjukkan keterampilan passingnya dengan sejumlah uang receh yang mendapat reaksi dari penonton dan rekan satu timnya.

Tapi mungkin permainan hari ini melibatkan Haliburton, Reaves dan Portis dalam transisi. Ini dimulai dengan mencuri dari Reaves dan menggiring bola dari belakang untuk memulai jeda. Dia meneruskannya ke Haliburton di sayap kanan, yang menangkap dan segera melemparkan umpan balik ke Reaves. Reaves melakukan tangkapan di jalur dan memberikan umpan ke belakang ke Portis untuk layup terbuka.

Semua itu hilang dalam waktu kurang dari 10 detik. Itu berakhir dengan Haliburton berlari kembali ke bangku cadangan dan melakukan tos kepada Reaves saat Yunani meminta waktu tunggu.

Tim AS menggabungkan permainan efisien dengan rasa bakat dan kesenangan melalui dua pertandingan pertama turnamen. Mungkin tidak ada banyak peluang untuk bermain di waktu pertunjukan seiring dengan meningkatnya persaingan di tahap akhir turnamen, tetapi babak pembukaan Fase Grup cukup menghibur dari skuad AS ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *