March 2, 2024

Denver mendapat pertandingan besar dari Jamal Murray, Aaron Gordon dan pemain pendukung lainnya untuk membantu Nuggets mengelola permainan Jokic yang tenang untuk naik 3-1.

MIAMI — Postseason NBA, Final NBA, dan seluruh musim Denver Nuggets, sebenarnya, mengalami perubahan pada hari Jumat: Nikola Jokic dibawa oleh rekan satu timnya untuk perubahan.

Untuk sebagian besar musim dan playoff dan melalui empat pertandingan Final, justru sebaliknya. Anda bahkan dapat kembali ke lima tahun terakhir atau lebih, begitulah lebar bahu Jokic. Statistik analitik dan tes mata tidak berbohong: Nuggets rata-rata – dan itu baik – setiap kali Jokic tidak berada di lapangan.

Tapi Game 4 Final akan menjadi momen ketika Nuggets membayar dua kali MVP musim reguler mereka (dan segera menjadi MVP Final NBA) jika keunggulan 3-1 Nuggets ini bertahan.

Sungguh upaya tim yang tidak terduga tetapi disambut baik: Aaron Gordon memberikan permainan terpentingnya dalam seragam Nuggets; Kentavious Caldwell-Pope datang dengan sepasang pertahanan yang bagus di kuarter keempat; Jamal Murray menunjukkan ketenangan dan playmaking di semua permainan; Bruce Brown menjulang besar di kuarter keempat yang menentukan ketika semuanya bisa saja runtuh.

Tapi Denver memberi Jokic, yang mengalami cedera pergelangan kaki selama tiga perempat, beberapa dukungan berharga – terutama ketika dia mengalami masalah pelanggaran. Nuggets menggunakan lima pemain dalam mencetak angka ganda, termasuk 27 poin tertinggi dalam karir playoff oleh Gordon, untuk bertahan lebih lama dari Heat dan sekarang memimpin Final yang hanya berhasil dihancurkan oleh satu tim dalam sejarah, dan itulah Warriors 2016 melawan LeBron James dan Cavaliers.

“Kami fokus, terhubung, dan siap melakukan hal ini,” kata Murray.

Berikut adalah lima kesimpulan dari kemenangan 108-95 Nuggets, termasuk apa yang berhasil untuk Denver, kesulitan Heat yang mengerikan, dan apa yang mungkin terjadi saat seri ini beralih ke Denver:

1. Joker duduk, Nuggets berdiri

Kedengarannya sulit dipercaya sekarang, tetapi Nuggets kalah dalam pertarungan kuarter keempat melalui dua game pertama seri ini. Di Game 1, mereka berhasil kabur; di Game 2, kesalahan mereka merugikan mereka.

Tapi dua pertandingan terakhir? Semua Denver, dan terutama kuarter keempat Game 4, yang mengesankan mengingat keadaannya – Jokic melakukan pelanggaran kelimanya dan dipaksa ke bangku cadangan dengan Nuggets unggul 10.

Dan apa yang terjadi selama 5:13 yang dimainkan Denver tanpa dia? Mereka hanya kehilangan satu poin dari keunggulan itu. Bayangkan itu: The Nuggets, di jalan, tanpa pemain dasar mereka, sebuah tim yang meledak sepanjang musim ketika Jokic tidak berada di lapangan… menyatukannya.

“Mereka mengejar kami, dan biasanya di musim reguler ketika Nikola tersingkir, hal-hal menjadi kacau,” kata pelatih Nuggets Michael Malone. “Tapi bisa saya katakan, tidak hanya malam ini, tapi sepanjang babak playoff ini, menit-menit non-Nikola berjalan dengan sangat baik.”

Murray melakukan lemparan tiga angka. Gordon punya simpai. Jeff Green mengebor 3 dari sudut. Dan kemudian KCP, yang banyak difitnah dalam seri ini, menjepit dua pemain terbaik Miami dalam kepemilikan berturut-turut – menyangkal Jimmy Butler dan Bam Adebayo di pos.

Anda tahu apa yang benar-benar tak terduga untuk tim yang sangat bergantung pada pemain waralaba? Poin terakhir Jokic datang saat waktu tersisa 6:29 di kuarter ketiga. Itu menggarisbawahi seberapa baik Nuggets bersatu di sekitar Jokic dan terkadang menyelamatkannya.

2. Bruce Brown adalah emas

Musim panas lalu Bruce Brown menarik minat yang sangat kecil di pasar agen bebas. Sulit membayangkannya sekarang, ya? Brown harus puas dengan kesepakatan ramah tim selama dua tahun seperti level menengah dari Nuggets. Yah, uangnya tidak tepat untuk Brown, tetapi kesempatan di Denver sangat berharga.

Dia adalah pemain terbaik di lapangan pada kuarter keempat pertandingan Final NBA. Bayangkan itu. Dalam sebuah pertandingan dengan Jokic dan Murray dan Butler dan Bam, pria yang sering diabaikan musim panas lalu muncul sebagai yang terbesar.

“Saya benar-benar hanya ingin menjadi agresif,” katanya. “Kami tahu mereka akan menjebak Jamal dan mencoba merebut bola dari tangannya, jadi empat pemain lainnya harus bermain, dan untungnya itu hanya waktu saya di kuarter keempat.”

Dia mencetak 10 poin melalui tiga kuarter. Dia mencetak 11 gol di kuarter keempat. Dia muncul begitu saja, dari waktu ke waktu. Momen andalannya adalah driving reverse layup yang membantu memenangkan kemenangan. Tapi dia juga menembak 3-untuk-5 dari dalam permainan dan itu spesial baginya.

“Itu hanya menunjukkan pekerjaan yang telah saya lakukan di setiap akhir musim,” katanya. “Ingat, ketika saya pertama kali datang di liga, saya tidak bisa menembak. Saya tidak percaya diri menembak bola sama sekali. Saya adalah seorang pria anjing kampung. Mereka membiarkan saya terbuka lebar dan membiarkan saya menembak. Jadi hal itu mengurangi kepercayaan diri saya, tetapi itu membuat saya bingung. Jadi saya baru saja masuk ke gym dan bekerja, dan sekarang ditampilkan di panggung terbesar.”

3. Panas kehabisan opsi

Dwyane Wade tidak berjalan melewati pintu itu; sebenarnya, dia duduk di barisan depan. Juga bukan Alonzo Mourning atau LeBron James atau Chris Bosh atau Tim Hardaway. Pada dasarnya, Heat harus puas dengan para pemain di bangku mereka, tetapi mereka dengan panik mencari jawaban di antara mereka.

Penembak mereka dingin, pertahanan mereka buruk, dan begitu banyak beban jatuh pada Butler dan Adebayo. Kabar baiknya adalah keduanya telah mengirimkan seri ini. Kabar buruknya adalah mereka kebanyakan melakukannya sendirian.

“Itu selalu merupakan permainan yang membuat-atau-melewatkan,” kata Butler. “Ini adalah liga yang membuat-atau-melewatkan. Saya melewatkan beberapa tembakan. Itu hanya sebagian saja. Tapi saya tidak berpikir tembakan yang hilang untuk tim kami akan membuat kami menang atau kalah dalam permainan. Saya pikir kami memiliki beberapa penyimpangan, dan tidak mendapatkan kembali pemotongan untuk rebound ofensif, itu adalah area yang dapat kami kendalikan yang harus kami perbaiki. Apakah saya kehilangan tembakan atau orang lain yang kehilangan tembakan, itu adalah area yang harus kami perbaiki.”

Itu lebih sama di Game 4, ketika teriakan minta tolong tidak dijawab. Backcourt awal Gabe Vincent dan Max Strus melakukan tembakan 1-untuk-10 tanpa 3 detik. Angka-angka Duncan Robinson bagus tetapi dia tidak melakukan permainan atau tembakan yang berarti, sama untuk Caleb Martin.

Itu adalah game seri 0-untuk kedua untuk Strus, yang menembak 16% di Final. Hanya mimpi buruk. Vincent absen untuk game kedua berturut-turut; dia menggabungkan 3-untuk-16 di dalamnya. Mereka adalah dua pemain tanpa tanda jasa yang mempersonifikasikan perjalanan tak terduga Heat ke Final. Tapi mungkin momen mereka telah berakhir.

“Saya memberi tahu teman-teman, rasakan apa pun yang ingin Anda rasakan malam ini,” kata pelatih Heat Erik Spoelstra. “Tidak apa-apa. Anda mungkin tidak boleh tidur malam ini dalam waktu berapa pun. Saya tidak berpikir siapa pun akan melakukannya.

Jadi itu adalah minggu yang hilang bagi Heat di Miami, kehilangan sepasang di kandang dan semuanya merusak peluang untuk membuat seri ini menarik atau bahkan memenangkannya.

4. Murray mengatur permainan

Dia menyerahkan sebagian besar tugas playmaking kepada Jokic sejak lama. Itu menempatkan Murray dalam peran unik sebagai point guard hybrid, di mana peran terbesarnya adalah bermain di tengah dan melakukan lebih banyak tembakan daripada mengoper, dan berapa banyak point guard yang akan merasa nyaman dalam hal itu?

Nah, peran itu cocok untuk Murray … tapi Nuggets sangat senang mengetahui dia bisa beralih menjadi poin murni kapan pun diperlukan, dan pegangan darurat itu ditarik pada hari Jumat. Dengan Jokic terperosok dalam masalah pelanggaran, Murray mengarahkan serangan itu dengan sempurna. Dia membuat 12 assist dan, lebih jelasnya, nol assist dalam 43 menit. Anda tidak dapat menemukan banyak point guard murni dengan game yang efisien.

“Jamal terlepas dari apa yang terjadi, dia akan maju,” kata Malone. “Dia akan menemukan cara untuk memengaruhi permainan. Dia tidak bosan membuat permainan yang benar. Dia hanya membaca pertahanan, melakukan permainan yang tepat, dan dipercaya. Saya pikir Jamal memercayai rekan satu timnya malam ini berada pada level yang sangat tinggi.

5. Joker mengatasi pergelangan kaki, pelanggaran

Ada rasa dingin yang dikirim dari Miami ke Denver ketika Jokic memutar pergelangan kakinya di kuarter pertama. Tiba-tiba, setidaknya untuk kilasan singkat, itu adalah mimpi buruk setiap penggemar Nuggets – Jokic mungkin tertatih-tatih untuk game tersebut, jika bukan seri lainnya.

Tapi sama seperti Butler yang telah melewati pergelangan kakinya yang berderit, Jokic tidak hanya bertahan dalam permainan, tetapi juga tidak menunjukkan tanda-tanda ketegangan yang terlihat. Itu tidak berarti tidak ada rasa sakit.

“Dia tangguh,” kata Malone, “dan aku tahu dia baik-baik saja. Dia hanya harus membuatnya tetap longgar dan tidak membiarkannya menjadi kaku. Tapi dia ulet, dan dia tangguh.

Kabar baiknya untuk Denver adalah ada dua hari sebelum Game 5, lebih dari cukup waktu untuk terapi dan istirahat. Dan untuk Miami? Dua hari untuk mencari tahu, atau yang lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *