March 2, 2024

Duo dinamis Denver menyerang lagi, Jimmy Butler & Bam Adebayo mendapat sedikit bantuan dan lebih banyak lagi dari kemenangan Nuggets yang luar biasa.

MIAMI — Denver Nuggets sangat ingin memberikan pertandingan Final NBA lengkap pertama mereka dari ujung ke ujung tanpa jeda yang mengantuk, dan katakan saja separuh penonton di Kaseya Center tidak mau repot-repot untuk melihat hasilnya.

Fans mengalahkan lalu lintas jauh sebelum Nuggets, bagaimanapun secara resmi, mengalahkan Miami Heat 109-94 di Game 3. Itu adalah kemenangan yang menyeluruh, dan kuarter keempat untuk perubahan itu tidak dramatis.

Ada terlalu banyak pertahanan Denver, terlalu sedikit bantuan Miami untuk Jimmy Butler dan Bam Adebayo, dan bukan satu tapi dua terlalu banyak triple-double 30 poin oleh tandem memberi-dan-pergi yang luar biasa dari Nikola Jokic dan Jamal Murray – itu tidak pernah terjadi sebelumnya dalam pertandingan apa pun, reguler atau pasca-musim.

Seakan itu belum cukup, Nuggets juga memperkenalkan Christian… LeBraun?

Point guard rookie cadangan (diberi nama: Braun) mencuri perhatian untuk peregangan babak kedua yang murah hati ketika dia tetap terkunci dalam mode serangan – dia mencetak 15 poin dalam 19 menit permainan – mencuri umpan yang ditujukan untuk Butler dan melakukan dunk padanya , dan memberi Denver sumber energi yang mengejutkan Miami.

Secara keseluruhan, cara Nuggets merebut keunggulan di Final meyakinkan mereka, bermasalah bagi Heat. Sekarang 2-1, Nuggets dua kemenangan dari satu gelar, Heat dua hari dari menjadi tuan rumah pertandingan lain dan kesempatan untuk merangkak kembali ke seri dan menjaga agar tidak tertinggal jauh.

Berikut adalah Lima Kesimpulan dari kemenangan mengesankan Nuggets di Game 3, dan mengapa kepercayaan diri mereka melonjak, dan mengapa Heat kesulitan mencetak gol:

1. Legenda Jokic sedang naik daun

Dia hanya peduli dengan trofi juara, dan percaya padanya ketika dia mengatakan itu. Dan mungkin itu akan terjadi minggu depan. Namun di sepanjang jalan, Jokic sedang membangun sebuah kasus untuk dimasukkan di antara lima center teratas sepanjang masa. Dan hari Rabu adalah langkah sah lainnya ke arah itu.

Dominasi yang dia tunjukkan dalam seri ini sangat mengesankan – dan sekali lagi, dia melakukannya melawan Adebayo, bek yang solid. Joker menjadi pemain pertama yang mendaftarkan baris 30-20-10 dalam pertandingan Final (secara resmi, 32-21-10) dan terlalu banyak untuk ditangani oleh Heat.

Cara Jokic terkunci, tanpa henti, dan didorong dalam seri ini adalah sikap yang telah kami lihat dari pemain hebat lainnya di Final sebelumnya. Dia belum memiliki permainan yang buruk atau membuat banyak kesalahan, dan dengan mudah menjadi Nugget yang paling konsisten dalam seri ini. Di Game 3, Jokic terutama membatasi kerusakannya di cat, baik dengan baby hook, tap-in, dan layup, dan juga dengan rebound defensifnya (18), membatasi Miami hanya dengan satu tembakan pada sejumlah penguasaan bola.

“Dia akan melakukan apa yang ingin dia lakukan,” kata guard Heat Kyle Lowry. “Tingginya tujuh kaki. Dia hampir bisa melakukan segalanya.”

Inilah tiga game Jokic dalam seri ini: 27-10-14, 41-11-4, dan sekarang 32-21-10. Kecuali ada sesuatu yang berubah secara drastis dalam sikapnya — dan jangan mengandalkan itu — atau dia mengalami masa kering yang tak terduga, Jokic memiliki pandangan yang telah kita lihat sebelum musim ini — dari Final MVP dan juara.

2. Murray membuat masalah ganda

Tentu, dia melewatkan tembakan yang berpotensi mengikat permainan pada bel di Game 2, tetapi dalam arti tertentu, Murray benar-benar tepat sasaran untuk Game 3. Dia pertama kali mengatur nada dengan 20 poin di babak pertama, kemudian menyelesaikannya dengan memberi- and-go groove dengan Jokic yang tidak bisa dibendung Miami.

Apa yang terjadi saat keduanya sinkron? “Kami menang,” kata Jokic. “Saya pikir itu cukup sederhana.”

Cara keduanya menjadi rekan satu tim pertama yang mencatat 30 poin dan masing-masing 10 assist dalam pertandingan NBA adalah sesuatu yang harus dilihat. Tapi itulah yang mereka lakukan sepanjang musim; hanya taruhannya dan panggungnya sama-sama lebih besar sekarang, dan karena itu dampaknya lebih berat.

Sangat efektif bagaimana Nuggets melempar sepasang playmaker dan distributor bola ke Miami dan mengacaukan pertahanan Heat. Layar dan gulungan menciptakan ketidakcocokan yang dimanfaatkan oleh Jokic dan Murray; satu pemain terlalu membebani di dalam, yang lain terbukti sebagai penembak dan pembantai yang sulit ditangkap. Keduanya menunjukkan komunikasi dan ritme yang hebat. Itu adalah klinik tim tag.

“Dia membaca permainan dengan sangat baik,” kata Jokic. “Dia melibatkan orang-orang, dan dia tahu di mana menemukan orang-orang itu dan bagaimana mengontrol permainan.”

Malone menambahkan: “Saya merasakan kehadiran Jamal, energinya, dan dia ada di sini pada saat ini, dan bagi dia dan Nikola untuk melakukan apa yang mereka lakukan malam ini dalam permainan yang perlu kami ambil, mendapatkan kembali keuntungan sebagai tuan rumah dari seri tersebut, adalah khusus untuk ditonton. Banyak pria bermain satu sama lain. Saya pikir kedua orang itu bermain untuk satu sama lain dan bermain satu sama lain dan mereka saling membaca dengan sangat baik.”

3. Butler siap untuk permainan Jimmy

Setidaknya begitulah yang terlihat di awal, ketika Butler terlihat agresif dengan tembakannya. Dia mengambil 16 di babak pertama sendirian di Game 3. Sebagai perbandingan, dia mengambil total 14 di Game 1 dan 19 di Game 2.

Energi awal ini bertentangan dengan strategi khas Butler untuk tetap metodis, mengatur rekan satu timnya terlebih dahulu, kemudian menerapkan penyelesaian yang kuat jika perlu. Tapi perubahan wajahnya karena kebutuhan. Nuggets membuat rekan satu timnya melakukan tembakan yang diperebutkan, dan tidak seperti Game 2, tembakan itu tidak jatuh. Minggu lalu mereka membuat 17 lemparan tiga angka; kali ini, 11.

“Kami tidak memainkan permainan terbaik kami malam ini,” kata Butler. “Saya merasa kami baru saja keluar dengan lebih banyak energi dan usaha, dan itu bisa diperbaiki. Itu pada kami sebagai grup. Tidak ada Xs dan Os yang bisa memperbaikinya.

Butler selesai dengan 28 poin tertinggi tim, tertinggi untuk seri sejauh ini, tetapi selain Adebayo (22), Butler tidak mendapat banyak dukungan. Dia berada di sebuah pulau untuk sebagian besar permainan. Dan Nuggets mencegahnya bermain Jimmy Game sepenuhnya. Sejauh ini di seri ini, Butler telah ditahan dan tidak dapat melakukan apa yang dia lakukan pada Bucks, Knicks, Celtics.

Dengan Miami menghadapi tim unggulan yang lebih tinggi untuk keempat kalinya postseason ini – dan sekarang kalah 2-1 di seri ini – kemungkinan besar Heat akan membutuhkan setidaknya satu pembongkaran dari Butler karena rekan satu timnya (selain Bam) tampak kewalahan. Dan Game Jimmy itu belum terjadi.

4. MPJ dan KCP masih AWOL

Yang terbaik untuk Nuggets adalah Murray dan Jokic menampilkan penampilan bersejarah dan Braun memberi mereka semangat, karena sekali lagi Michael Porter Jr. dan Kentavious Caldwell-Pope memiliki masalah. Namun kali ini, perjuangan mereka tidak merugikan Nuggets. Tapi sekali lagi, butuh Jokic-Murray-Braun balistik untuk menyelamatkan mereka.

Akan menarik untuk melihat bagaimana Malone menangani dua pemain yang terpuruk ini. Apakah dia tidak melakukan apa-apa dan membiarkan mereka menyelesaikan masalah mereka? Atau kurangi menit mereka di momen kebenaran?

Pada poin kedua itu, KCP berada di bangku cadangan untuk sebagian besar kuarter ketiga dan keempat, menyerah pada Braun, yang mendapatkan waktu bermainnya yang tinggi. Di Game 2, KCP melakukan pelanggaran konyol saat melakukan pelanggaran. Di Game 3, dia tidak pernah mengikuti arus dan mencetak satu keranjang.

Sedangkan untuk Porter, tembakan 3 poinnya dalam seri ini sekarang menjadi 3 dari 19 setelah kehilangan hanya dua percobaannya pada hari Rabu. Seperti yang dia janjikan, dia mencoba menyerang keranjang lebih awal dan terus-menerus, namun itu juga tidak berhasil. Porter selesai dengan hanya dua poin. Dia juga melihat pengurangan menit dengan hanya 21 menit, yang terendah untuk seri tersebut.

Akan lebih berani bagi Malone untuk memberi kedua pemain itu tali pendek sejak saat ini. Tapi ini Final. Pelatih biasanya mengikuti apa yang berhasil, dengan siapa yang menghasilkan. Dan saat ini, Malone memiliki dua starter yang tidak membantu penyebabnya.

5. Denver terlalu fisik

Selain Jokic dan Murray menggandakan mereka tiga kali lipat, Heat menjadi korban terus-menerus di cat. Nuggets tidak hanya menyerang tepi dan mencetak gol di cat – mereka hanya mencoba 18 lemparan tiga angka – mereka mendominasi kaca, mengalahkan Miami 58-33.

Itu adalah tampilan fisik yang menentukan, dan yang tidak biasa tentang itu adalah Nuggets bukanlah tim terbesar; Jeff Green adalah pusat cadangan mereka. Tapi mereka memprioritaskan rebound dan game dalam game itu dimenangkan dengan mudah.

Berikan salut kepada Murray, yang pada posisi bertahan mengungguli Butler, 10-2. Tapi juga Aaron Gordon, yang sangat solid di babak kedua, menjadikannya tiga Nuggets dengan rebound dua digit (10).

Jadi, untuk meringkas: Nuggets membuat Jokic dan Murray bekerja secara serempak, mendapat dukungan besar dari Braun, mengalahkan Miami dan benar-benar menyingkirkan penonton dari permainan. Bagian terakhir itu terkadang tidak nyata. Para penggemar terus-menerus dimohon oleh penyiar alamat publik untuk “membuat keributan” dan kebisingan itu berubah menjadi mencicit. Tidak ada atmosfer listrik di gedung yang menyelenggarakan pertandingan Final pertamanya dalam sembilan tahun karena hanya ada sedikit alasan untuk bersorak.

Denver mendominasi — dan kali ini, selama empat kuarter.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *