March 2, 2024

Baru saja mengalahkan musuh playoff lainnya, Miami melanjutkan untuk menghadapi musuh tangguh lainnya dalam mesin triple-double Nikola Jokic dan Denver.

Batalkan rencana penerbangan itu, Denver. Ternyata, Final NBA dimulai di Mile High City.

Dan Jimmy Butler terbukti benar.

Terakhir, kami memiliki pertarungan seri-judul: Miami Heat, juara Wilayah Timur bahkan setelah masuk hanya sebagai unggulan No. 8, akan menghadapi juara Wilayah Barat Nuggets di Game 1 Final NBA. Serial ini dimulai di Denver pada Kamis malam.

Heat sampai di sana dengan memenangkan Game 7 dari seri gelar Timur di Boston pada Senin malam. Itu terjadi satu tahun setelah Celtics memenangkan Game 7 di lantai Miami untuk memenangkan gelar Timur setahun yang lalu.

“Tahun depan, kami akan merasa cukup dan kami akan segera kembali dalam situasi yang sama, dan kami akan menyelesaikannya,” sumpah Butler malam itu.

Panas membuat kata-kata itu kenabian.

Nuggets memiliki penerbangan ke Boston yang dijadwalkan untuk sementara pada Selasa sore, kalau-kalau mereka akan menghadapi Celtics – yang akan memiliki keunggulan sebagai tuan rumah dalam seri gelar.

Tapi Heat punya ide lain, memenangkan pertandingan penentuan untuk menghindari menjadi tim pertama dalam sejarah NBA yang kalah setelah mengklaim keunggulan seri 3-0, dan Nikola Jokic dan Nuggets sekarang menunggu. Heat berada di final untuk ketujuh kalinya dan mencari kejuaraan keempat mereka; Nuggets berada di final untuk pertama kalinya dalam sejarah waralaba.

“Ketika kami bangun besok pagi, kami tahu siapa yang kami lawan,” kata pelatih Nuggets Michael Malone Senin, beberapa jam sebelum Celtics dan Heat memberi tahu di Game 7. “Kami tahu siapa yang kami persiapkan dan kami bisa semacam membalik halaman dan benar-benar fokus pada itu. Final Wilayah Timur merupakan seri yang luar biasa.”

Malone akan mencoba memenangkan gelar NBA untuk pertama kalinya, dan jika Denver menang, dia akan menjadi pelatih ke-36 dalam sejarah liga yang memenangkan kejuaraan. Erik Spoelstra dari Miami sedang mencari gelar ketiganya sebagai pelatih kepala; jika dia memenangkannya, dia hanya akan bergabung dengan Phil Jackson, Red Auerbach, Presiden Heat Pat Riley, John Kundla, Gregg Popovich dan Steve Kerr sebagai pelatih juara tiga kali.

Denver belum menghadapi masalah nyata di babak playoff ini. Nuggets adalah 12-3 di babak playoff, pemenang dari enam pertandingan terakhir mereka – dan mengambil kendali atas pertarungan mereka melawan Minnesota di Babak 1, Phoenix di Babak 2 dan Lakers di final Barat segera.

MVP dua kali Jokic rata-rata mencetak triple-double melawan Suns dan Lakers, dan memasuki final ini dengan rata-rata 29,9 poin, 13,3 rebound, dan 10,3 assist per game. Salah satu gerakan khasnya akhir-akhir ini adalah menunjuk ke jari manisnya sambil melihat keluarganya; dia sekarang empat kemenangan lagi dari perhiasan yang paling dia inginkan.

“Nikola masih orang yang rendah hati, tidak mementingkan diri sendiri dan dia peduli dengan rumah, dia peduli dengan keluarga, dia peduli dengan kudanya – pria itu memang seperti dia,” kata Malone. “Saya tidak bisa lebih menghormati dia sebagai seorang pria karena itu.”

Seminggu yang lalu, Miami berada dalam posisi untuk melakukan apa yang dilakukan Denver – mencapai final dengan menyapu bersih. Hampir seperti Heat lupa bahwa mereka adalah tim 44-38 yang membutuhkan dua pertandingan play-in hanya untuk masuk ke babak playoff; mereka menyingkirkan unggulan keseluruhan No. 1 Milwaukee di Babak 1, melewati New York di Babak 2 dan kemudian membalas kekalahan musim lalu dari Boston di final Timur dengan entah bagaimana pergi ke lantai rumah Celtics dan memenangkan Game 7 untuk menghindari bau busuk permanen menjadi tim pertama dalam sejarah NBA yang menyia-nyiakan keunggulan seri 3-0.

“Terkadang Anda harus menderita untuk hal-hal yang benar-benar Anda inginkan,” kata Spoelstra. “Dan kelompok ini telah menunjukkan ketabahan. … Masih banyak yang harus kita lakukan.”

Itu adalah minggu yang sangat buruk, pastinya. Tapi Heat sampai di sana, hanya unggulan kedua No. 8 yang pernah mencapai final.

“Semua orang berkumpul satu sama lain,” kata pusat Heat Bam Adebayo.

Miami memiliki tiga pemain dengan gelar juara – Udonis Haslem telah menjadi bagian dari ketiga gelar Heat, Kevin Love memenangkan kejuaraan bersama Cleveland dan Kyle Lowry mendapat cincin dengan Toronto. Nuggets memiliki satu juara di daftar mereka; Kentavious Caldwell-Pope dari Denver mendapatkannya dengan Lakers pada gelembung restart NBA pada tahun 2020 melawan Heat.

Juga kembali dari tim final Heat: Butler, Adebayo, Duncan Robinson, Tyler Herro dan Gabe Vincent. Satu-satunya pemain Denver selain Caldwell-Pope dengan pengalaman final adalah Jeff Green, yang bermain di seri judul bersama Love with Cleveland pada 2018.

Jadi, sebagian besar pemain akan mencari cincin pertama mereka. Haslem mencoba mengakhiri karirnya dengan yang keempat, dan Lowry adalah salah satu dari sedikit orang beruntung yang mencoba mengotori Trofi Larry O’Brien untuk kedua kalinya.

Dia ingat berapa lama pada tahun 2019, setelah Raptors memenangkan gelar mereka, untuk mulai berpikir untuk memenangkan gelar berikutnya.

“Mungkin seperti lusa,” kata Lowry. “Dan setiap juara, setiap juara NBA, akan memberi tahu Anda ini: Ada rasa tinggi yang belum pernah Anda rasakan dan Anda menginginkannya lagi. Dan tidak ada yang seperti itu.”

Denver menyapu bersih kedua pertandingan melawan Miami di musim reguler. Dan kedua belah pihak pasti akan mengatakan bahwa permainan itu tidak akan menjadi masalah mulai hari Kamis.

“Heat memainkan level tinggi yang luar biasa,” kata Malone. “Jimmy Butler, apa yang telah dia lakukan sejak Babak 1 melawan Milwaukee, melanjutkan Babak 2 melawan New York dan sekarang apa yang dia lakukan melawan Boston hanya bersifat historis. Dan Erik Spoelstra… jelas Spo adalah salah satu pelatih terbaik di liga, seseorang yang sangat saya hormati sebagai pelatih tetapi juga sebagai teman.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *