June 1, 2023

Kebangkitan Nikola Jokic dari pick putaran ke-2 menjadi salah satu pemain bola basket yang paling tak terhentikan membuat Mile High City mencapai ketinggian yang belum pernah dicapai sebelumnya.

DENVER (AP) – Nikola Jokic sama sekali tidak mencolok dan sepertinya tidak pernah terburu-buru untuk mencapai tujuannya.

Setelah memimpin Denver Nuggets ke seri-clinching shellacking Phoenix Suns, Jokic berencana untuk bersantai akhir pekan ini dengan menonton kuda kesayangannya berlomba di Eropa dan mendapatkan waktu ayah-anak yang sangat dibutuhkan di kolam renang bersama anak berusia 20 bulan. Ognjena.

Santai – seperti permainannya.

Dengan permainan metodis Jokic dan kepribadian sederhana yang memimpin, Nuggets telah mengalahkan Anthony Edwards, Karl-Anthony Towns, Kevin Durant dan Devin Booker dalam perjalanan ke final Wilayah Barat melawan LeBron James dan Los Angeles Lakers.

Pembukanya adalah Selasa malam di Denver.

Sementara Nuggets adalah satu dari enam tim NBA yang tidak pernah mencapai Final, ini adalah pertama kalinya mereka menjadi tim unggulan di Barat, dan persentase kemenangan homecourt 0,851 mereka adalah yang terbaik di liga.

Jokic mungkin tidak meraih penghargaan MVP musim reguler ketiga berturut-turut, tahun ini trofi itu jatuh ke tangan Joel Embiid dari Philadelphia. Tapi center dari Serbia sepertinya tidak keberatan.

Semua yang menarik baginya — selain keluarga dan kuda kesayangannya — adalah gelar NBA. Melawan Phoenix, Jokic rata-rata mencetak triple-double — 34,5 poin, 13,2 rebound, 10,3 assist — selama enam pertandingan. Dia juga menembak hampir 60% dari lantai.

“Jokic hebat sepanjang masa,” Durant terheran-heran, menegur siapa pun yang terkejut dengan keefektifan Jokic yang terus-menerus. “Akan turun sebagai salah satu pusat hebat sepanjang masa yang pernah menyentuh bola basket.”

Dengan kembalinya Jamal Murray dan Michael Porter Jr. dari cedera, Jokic seharusnya tidak memikul banyak beban musim ini, tetapi dia masih memberikan angka-angka bintang dalam membimbing Nuggets ke rekor terbaik di Barat.

29 triple-double miliknya di musim reguler sejauh ini merupakan yang terbanyak di liga, lebih dari dua kali lipat dari 14 yang dicatat oleh power forward Sacramento Kings Domantas Sabonis. Nuggets 27-2 dalam pertandingan itu.

Jokic dengan tinggi 6 kaki 11, 285 pon melakukan banyak hal dengan temponya — menggunakan beberapa waktu 24 detik untuk berjalan di lapangan, lebih banyak untuk memposting, bersandar ke sini, lalu itu, mundur, berputar atau berputar dan sisanya untuk mencetak atau memberikan apakah-dia-benar-benar-melakukan-itu? lulus.

Dia juga membuat langkah besar dalam kategori yang tidak ada dalam daftar stat – kepemimpinan.

“Tidak hanya menemukan suaranya tetapi juga merasa nyaman dengan suaranya,” kata pelatih Nuggets Michael Malone. “Sepanjang musim ada begitu banyak contoh yang berbeda… apakah itu di timeout ngerumpi, di ruang ganti, saat latihan, sebelum pertandingan di Houston ketika dia mengumpulkan pasukan karena kami tahu dia tidak menyukai cara mereka. pemanasan.

“Dia harus melakukan sedikit lebih sedikit tahun ini” di lapangan, kata Malone, “karena kita sehat.”

Di dek, Lakers.

Itu adalah tim yang mengalahkan Denver dalam lima pertandingan dalam kunjungan terakhirnya ke final Barat, playoff 2020 diadakan di dalam gelembung NBA.

“Ini tantangan besar, tentu saja,” kata Jokic. “Kamu harus memainkan permainanmu, percayai permainanmu, jangan biarkan apa pun mengganggumu.”

Terlepas dari musimnya yang luar biasa, Jokic gagal dalam pemungutan suara untuk menjadi MVP berturut-turut keempat dan bergabung dengan Bill Russell, Wilt Chamberlain, dan Larry Bird.

Satu hal yang tidak dimiliki Jokic dengan ketiganya adalah cincin juara.

Tapi dia memang memiliki permainan – dan di NBA, permainan mengenali permainan tidak peduli seperti apa bentuknya. Jokic telah mencapai 300 poin, 100 rebound, dan 100 assist di postseason untuk ketiga kalinya dalam karirnya. Tidak ada pemain Nuggets lain yang mencapai prestasi tersebut, menurut ESPN Stats & Info.

Jokic tidak memiliki tubuh Adonis seperti kebanyakan pemain NBA. Dia tidak melompat keluar dari gym atau mengadakan pertunjukan seperti beberapa rekan All-Stars-nya. Dia hanya secara konsisten membuat operan yang mencengangkan dan tembakan manis dari mana saja di lapangan, terkadang menembakkan umpan dengan presisi seperti laser dari satu ujung ke ujung lainnya.

“Benar-benar tidak egois,” pelatih Suns Monty Williams kagum. “Hanya peduli tentang kemenangan.”

Jokic telah lama bercanda bahwa dia adalah seorang point guard yang terjebak di tubuh seorang center.

Ditanya tentang itu, Durant, MVP 2014, berkata: “Saya tidak akan mengatakan apa-apa, ya, saya kira. … Tidak ada batasan atau plafon yang bisa Anda berikan padanya. Anda tidak bisa hanya menyebutnya pelintas yang hebat atau orang besar yang hebat.

“Dia hanya pemain bola basket yang hebat.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *