March 2, 2024

A Call To Men, MKE Fellows, dan Improve Your Tomorrow semuanya bekerja untuk menghubungkan anak laki-laki dan laki-laki kulit hitam dengan peluang, membantu mereka tumbuh secara pribadi dan profesional.

Selasa ini, kami menyoroti tiga organisasi yang semuanya merupakan penerima hibah baru-baru ini dari NBA Foundation. Ketiga organisasi nirlaba ini bekerja untuk mendukung pemuda dan menawarkan jalan menuju masa depan yang lebih cerah.

Bimbingan pria telah menjadi kekuatan positif dalam komunitas kulit berwarna di seluruh negeri ini saat individu yang peduli melangkah untuk menawarkan batu ujian yang relevan secara budaya bagi pria kulit hitam muda.

Bukti menunjukkan bahwa budaya kita telah menolak kesempatan anak laki-laki kulit hitam untuk mengalami masa kanak-kanak yang sebenarnya. Mereka lebih dirujuk untuk disiplin di sekolah. Ketika dipertimbangkan oleh sistem peradilan pidana, mereka secara signifikan lebih mungkin diadili sebagai orang dewasa dan dihukum lebih keras daripada anak kulit putih.

Perlakuan berbeda itu meluas hingga dewasa.

Di Amerika Serikat, orang kulit hitam Amerika dipenjara lima kali lipat dibandingkan orang kulit putih Amerika, menurut NAACP. Satu dari tiga anak laki-laki kulit hitam, berdasarkan angka itu, dapat berharap masuk penjara seumur hidup mereka, menurut American Civil Liberties Union.

Bimbingan yang disesuaikan dengan budaya dapat membantu mengatasi kekejaman ini, memungkinkan kaum muda untuk tumbuh dan belajar dari orang dewasa atau figur otoritas yang tepercaya.

Studi menunjukkan bahwa bantuan seorang mentor meningkatkan kinerja akademik, kesejahteraan sosial-emosional, dan kesehatan mental di kalangan anak laki-laki kulit hitam. Membangun identitas ras di masa muda juga dikaitkan dengan serangkaian hasil positif, termasuk meningkatkan harga diri dan menghindari depresi.

Organisasi penting ini menawarkan bimbingan dan kepedulian bagi pemuda kulit hitam, membantu mereka mengatasi jebakan dan kesulitan hidup, dan pada akhirnya berkembang, berhasil secara profesional, akademis, dan pribadi.

A Call To Men

Didirikan pada tahun 2002, A Call To Men berusaha untuk membantu pria dan anak laki-laki keluar dari “kotak pria” dan meninggalkan beberapa perangkap maskulinitas usang yang diturunkan melalui masyarakat kita, termasuk mengabaikan nilai dan perasaan wanita, seperti serta kecenderungan untuk menahan emosi jujur dan merangkul agresi.

Ted Bunch, salah satu pendiri dan chief development officer A Call To Men, mengatakan bahwa organisasi tersebut lahir dari keinginan untuk mengubah budaya seputar kekerasan terhadap perempuan dan membantu menghentikannya dari sumbernya.

“(Pekerjaan kami) membahas bagaimana sosialisasi kolektif (kami) dapat berbahaya tidak hanya bagi perempuan dan anak perempuan dan LGBTQ, orang-orang yang tidak sesuai gender, tetapi juga laki-laki dan anak laki-laki,” kata Bunch. “Dan kami melakukannya dengan cara yang mengundang laki-laki, bukan dakwaan kejantanan. Ini tidak pernah tentang menunjuk jari. Ini tentang, ‘Kita semua berenang di air yang sama…’ Bagaimana kita menjadi versi terbaik dari diri kita sendiri?”

Selama 21 tahun terakhir, organisasi tersebut telah bekerja dengan lebih dari 1 juta pria dan anak laki-laki, menawarkan sesi pelatihan dan kurikulum pendidikan 12 minggu yang disebut “Live Respect,” yang ditulis dengan Scholastic, kata Bunch.

Kursus ini berfokus pada kedewasaan yang sehat, kesetaraan gender, keaslian dan kekuasaan dan hak istimewa. Itu diterapkan di 20 program di lima kota tahun lalu, kata Bunch, dengan bantuan dana dari NBA Foundation.

Bunch mencatat bahwa laki-laki, rata-rata, meninggal lima sampai enam tahun lebih awal daripada perempuan. Dia menghubungkan ini dengan aturan dan ajaran “kotak pria” – keengganan untuk meminta bantuan atau mengakui kesulitan atau rasa sakit dan fokus untuk terlibat dalam perilaku berisiko dan / atau berbahaya untuk membuktikan kejantanan seseorang.

Dengan melepaskan beberapa konsep maskulinitas tradisional, Bunch mengatakan pria dapat merangkul diri mereka yang sebenarnya, memahami dan mengekspresikan berbagai macam emosi dan membantu diri mereka sendiri, keluarga mereka, komunitas mereka dan masyarakat menjadi sehat dan utuh.

“(At A Call To Men) Visi kami adalah untuk menciptakan dunia di mana semua pria dan anak laki-laki penuh kasih dan hormat, dan semua wanita dan anak perempuan dihargai dan aman,” kata Bunch. “Dan kami percaya… saat kami meningkatkan dan mempromosikan maskulinitas yang sehat dan kejantanan yang sehat, kami mengurangi dan mencegah kekerasan dalam rumah tangga, kekerasan seksual, intimidasi, kekerasan senjata, homofobia, dan banyak penyakit sosial lainnya.”

MKE Fellows

Didirikan pada tahun 2012, program MKE Fellows menawarkan bimbingan kepada pria muda Afrika-Amerika dari Milwaukee, membantu mereka melalui seluk-beluk pengembangan pendidikan dan profesional karena mereka, pada gilirannya, meningkatkan kumpulan bakat di wilayah tersebut.

Sejauh ini, organisasi tersebut memiliki lebih dari 60 alumni yang telah kuliah di 31 perguruan tinggi berbeda dan bekerja untuk sejumlah perusahaan, termasuk General Electric, Google, J.P. Morgan & Chase, dan Milwaukee Bucks.

Michael Hyler, manajer keterlibatan dengan MKE Fellows, mengatakan filosofi organisasi didasarkan pada lima pilar kesuksesan.

Pertama, tautan langsung ke mentor di bidang pilihan mereka – seorang insinyur akan dihubungkan dengan seorang insinyur, seorang desainer grafis dengan seorang desainer grafis, kata Hyler.

Kedua, magang multi-tahun, yang memberikan pengalaman dan pengenalan ke tempat kerja, menghubungkan talenta dengan calon pemberi kerja.

Ketiga, pengembangan profesional dengan sesi bulanan tentang kebiasaan dunia bisnis tertentu, mulai dari elevator pitches hingga mengikat dasi yang sempurna.

“Semua hal yang kami lakukan, dengan para siswa ini, adalah untuk memastikan mereka siap menghadapi dunia,” kata Hyler.

Keempat, keterlibatan masyarakat. Fellows menghadiri acara di sekitar kota, membantu mereka mendapatkan pengalaman dengan persyaratan kehidupan profesional seperti jaringan, percakapan santai, dan bertukar kartu nama.

Kelima, beasiswa. Sebagian besar Fellow berada di garis kemiskinan atau di bawahnya, kata Hyler.

Selain itu, grup tersebut berusaha untuk memberikan “suasana yang berorientasi keluarga,” kata Hyler. Dia membuka pintunya pada hari libur. Mereka telah mengumpulkan pakaian formal, memungkinkan orang lain tampil necis pada saat itu juga. Mereka menghubungkan Fellows dengan alumni program di perguruan tinggi dan mengajak mereka makan siang di perusahaan di daerah tersebut. Bahkan ada acara tamasya yang menyenangkan seperti pergi ke bioskop atau bermain bowling bersama.

Hyler mengatakan bahwa organisasi menawarkan tingkat dukungan dan investasi ini sebagai kekuatan yang memantapkan – pengingat terus-menerus bahwa kesuksesan profesional dapat dicapai.

“Dalam populasi siswa tempat kami bekerja, ada banyak ketidakkonsistenan dalam hidup mereka, banyak orang keluar masuk kehidupan mereka,” kata Hyler. “Dan narasi tentang pria muda Afrika-Amerika. Di tempat kami tinggal di Milwaukee, narasinya adalah ‘Mereka akan mati atau dipenjara.’ Dan kami ingin mengubah narasinya. Kami ingin para pemuda ini memahami bahwa kami percaya berbeda. Kami yakin Anda bisa menjadi sesuatu. Kamu akan menjadi sesuatu.”

Hyler berkata dia berharap para Fellows keluar dari program yang disiapkan untuk kehidupan.

“Kehidupan yang baik, tidak hanya membuatnya, tidak hanya meraih buah yang menggantung rendah,” kata Hyler. “Saya ingin para remaja putra saya memahami bahwa mereka dapat meraih buah yang lebih tinggi dan memperolehnya. Saya ingin mereka memahami bahwa mereka termasuk dalam gedung perusahaan. Kami ingin mereka berpikir besar dan mengeksekusi. Kami ingin mereka mengerti, selama Anda menjalankan rencananya, Anda akan baik-baik saja.”

Improve Your Tomorrow

Improve Your Tomorrow, didirikan pada tahun 2013, bekerja dengan pemuda di California, membantu mereka melanjutkan pendidikan dari sekolah menengah ke atas hingga perguruan tinggi dan seterusnya.

“Misi kami adalah membawa pemuda kulit berwarna ke dan melalui perguruan tinggi,” kata Hasani Johnson, direktur senior pengembangan organisasi tersebut.

Di antara aspek program lainnya, Tingkatkan Masa Depan Anda menghubungkan siswa dengan mentor yang sedikit lebih tua dengan pengalaman hidup serupa dan menawarkan dukungan di serangkaian kampus, termasuk Sacramento State dan University Of California-Davis.

Siswa dapat masuk ke IYT’s College Academy di kelas tujuh, yang pada akhirnya pindah ke program IYT Community College atau IYT University. Organisasi ini juga merekrut anggota baru di kampus, berupaya memberikan dukungan kepada mereka yang membutuhkan, termasuk mahasiswa pindahan.

Jeff Towey, manajer program program IYT University, mengatakan bahwa akses ke pendidikan tinggi dapat mengubah hidup seseorang, menawarkan kesempatan untuk belajar, berjejaring, dan tumbuh dalam lingkungan bertekanan rendah sebelum melangkah ke dunia profesional.

“Memiliki akses ke pendidikan tinggi—gelar sarjana atau lebih tinggi—berpotensi mengubah jalan hidup seseorang, tidak hanya dari segi peluang… tetapi membuat seluruh dunia lain ini terbuka bagi mereka,” kata Towey. “Pengalaman pergi ke tempat baru, belajar di tempat baru, bertemu orang baru, dan menantang diri sendiri selalu bermanfaat.”

Tahun lalu, IYT melayani lebih dari 3.000 saudara, dengan rencana untuk membantu lebih dari 4.500 tahun ini, menurut organisasi tersebut. Sejauh ini, 99% pemuda telah lulus SMA, dengan 78% melanjutkan ke perguruan tinggi.

Towey dan Johnson berterima kasih kepada NBA Foundation atas dukungannya, dengan mengatakan bahwa dana tersebut telah membuka peluang baru untuk program tersebut seperti memperluas ke kampus lain dan memberikan hibah darurat kepada rekan-rekan pada saat dibutuhkan.

“Fakta bahwa sesuatu sebesar NBA bersedia untuk melihat komunitas seperti kami dan melakukan pekerjaan ini, saya sangat menghargainya,” Towey sedih. “Kami sangat menghargai.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *