March 1, 2024

Warriors berjarak 1 kemunduran dari kekalahan seri playoff Wilayah Barat pertama mereka sejak 2014, rentang waktu 19 pertandingan.

SAN FRANCISCO — Satu kekalahan lagi, dan rekor beruntun berakhir. Satu kekalahan lagi, dan dominasi yang panjang menghilang.

Kekalahan lain dari Warriors di seri ini dengan Lakers dan chokehold mereka di Wilayah Barat langsung dilepaskan. Salah satu pencapaian yang lebih mengesankan, meskipun agak tidak jelas, oleh Warriors selama perjalanan epik mereka dengan Steve Kerr sebagai pelatih adalah The Undefeated Roll. Mereka telah memainkan 19 seri playoff di Barat dengan Kerr dan hasilnya 19-0… dan terus bertambah?

Yah, itu sangat tergantung pada apakah Warriors dapat melakukan pukulan lain, seperti dalam memenangkan tiga pertandingan berikutnya melawan LeBron James dan Anthony Davis. Apa pun yang kurang dari itu, dan itu tidak hanya untuk sang juara bertahan musim ini, tetapi juga untuk dominasi mereka yang tak terkekang di Barat.

Pahami ini sejenak: Luka Doncic, James Harden, Paul George, Russell Westbrook, Damian Lillard … semuanya dan lebih banyak lagi telah ditolak oleh dinasti Golden State sejak musim semi 2015. Warriors ditolak hanya untuk perjalanan ke Final NBA dua kali dalam rentang itu – dua musim yang dilanda cedera (2019-20, 2020-21) mereka gagal lolos ke babak playoff.

Semuanya tampak sangat lemah sekarang dengan Lakers unggul 3-1 menuju Game 5 hari Rabu (10 ET, TNT). LeBron tampaknya fokus pada ring kelima, Davis menghukum Warriors di kedua ujung lantai, Klay Thompson terjebak dalam kemerosotan tembakan, dan jangan memulai apa pun yang membingungkan Jordan Poole.

“Kami baru saja dikalahkan,” kata Kerr. “Lakers melakukan pekerjaan yang baik dalam menahan servis di sini. Anda pulang, urus bisnis, dapatkan kemenangan, dan momentumnya kembali menguntungkan Anda.

Jika Warriors tertatih-tatih, mereka pernah berada dalam situasi ini sebelumnya. Atau apakah Anda lupa seri playoff paling dramatis hingga saat ini? Itu adalah final konferensi pada tahun 2016, dipopulerkan oleh Klay Game, Comeback, dan akhirnya pecahnya ancaman paling serius mereka saat itu, Oklahoma City Thunder.

“Kami membuat sejarah sebelumnya,” kata Thompson.

Inilah penyegaran: Kevin Durant dan Russell Westbrook menyergap Warriors unggulan No. 1 dengan kemenangan 25 poin pada pertandingan pembuka, kemudian menggunakan kejar-kejaran 24 poin untuk memimpin seri 3-1. Kemudian Thompson menyampaikan momen khasnya dengan 41 poin (dengan 11 3 detik, rekor playoff) di Game 6 di OKC yang mengikat seri dan membalik tenor sepenuhnya. Mereka mengambil Game 7 dan kekalahan itu menghancurkan dua kali lipat untuk Thunder – mereka juga kehilangan KD musim panas itu ketika dia menebus agen bebas untuk bergabung dengan Warriors.

Klay pasti akan meninjau kembali kinerja itu di seri ini, muncul dari ketidakhadiran virtual di Game 4 yang diisi dengan misfire dan hanya sembilan poin.

Selain itu, Warriors memiliki cadangan yang lebih andal saat itu: Andre Iguodala (saat ini cedera dan sudah tua), Shaun Livingston, dan Leandro Barbosa. Sekarang? Pemain pendukung mereka yang paling berkualitas, Jordan Poole, baru saja mencetak gol di Game 4, tidak dapat menghilangkan iblisnya dan tidak dapat diandalkan dan tidak dapat dimainkan.

“Tidak ada gunanya mengisolasi dia,” kata Curry. “Ini tentang secara kolektif apa yang bisa kita lakukan untuk menjadi lebih baik? Dia adalah bagian dari itu, kita semua adalah bagian dari itu.”

Warriors memiliki beberapa panggilan dekat lainnya, terakhir dua minggu lalu ketika mereka selamat dari game ketujuh di Sacramento, di mana mereka membutuhkan 50 bagian dari Curry untuk maju. Satu-satunya seri tujuh pertandingan lainnya dalam perjalanan mereka adalah melawan Rockets pada tahun 2018, di mana Warriors dibantu oleh Houston yang melakukan serangan subzero dari dalam, kehilangan 27 lemparan 3 angka berturut-turut pada game yang menentukan.

Jika akhir dari dominasi Barat mereka sudah dekat, ada cukup petunjuk untuk menunjukkannya. Ini tentu saja bukan salah satu tim Warriors yang lebih baik, meskipun franchise tersebut telah dihapus dari kejuaraan selama 12 bulan. Sebenarnya, bahkan tim yang mengalahkan Nuggets, Grizzlies dan Mavericks untuk mencapai Final NBA, diklasifikasikan oleh Kerr sebagai tim juara Warriors terlemah.

Warriors ini rentan karena kemunduran Poole, kurangnya ukuran mereka (terutama untuk bersaing melawan Davis) dan ketidakkonsistenan dari Thompson. Oleh karena itu, Warriors tidak punya pilihan selain meminta lebih banyak dari pemain peran seperti Moses Moody, JaMychal Green, dan Donte DiVincenzo, yang hanya bisa melakukan banyak hal.

Sebuah kasus dapat dibuat bahwa strategi Warriors yang mencoba memadukan pemain muda menjadi inti kejuaraan akhirnya mulai menjadi bumerang. Ini tidak menghambat mereka musim lalu terutama karena Curry sangat epik selama Final melawan Celtics, dan Andrew Wiggins mengunci Jayson Tatum.

Tapi inti dari tim ini setahun lebih tua; sementara itu, para pemain muda tidak setahun lebih baik. Beberapa musim yang lalu, dipersenjatai dengan pilihan lotere sebagai akibat dari absen di babak playoff dua tahun berturut-turut, Warriors memilih untuk mempertahankan pilihan tersebut daripada menukarnya dengan bantuan yang sudah mapan. Tidak hanya mereka, jika dipikir-pikir, melewati pemilihan draf yang lebih baik (LaMelo Ball, Franz Wagner), mereka menebus James Wiseman setelah dua musim, pertumbuhannya yang lambat gagal untuk menyamai garis waktu tim.

Jadi di sinilah mereka, satu kerugian karena eliminasi, satu kerugian karena menyerahkan Barat kepada orang lain. Hanya 13 kali tim bangkit dari ketertinggalan 3-1, tetapi Warriors dapat menghitung diri mereka sebagai salah satunya.

“Sangat menyenangkan untuk merenungkan masa lalu dan belajar darinya serta mengambil energi kompetitif yang sama yang membawa kita kembali ke masa lalu hingga hari ini,” kata Thompson.

Terakhir kali Warriors kalah dalam seri playoff West adalah 2013-2014, setahun sebelum Kerr tiba. Itu untuk Clippers dan yang menarik adalah panggilan peserta Where-Are-They-Now: Chris Paul bersama Suns, Blake Griffin duduk di bangku cadangan bersama Celtics, Doc Rivers melatih Sixers, DeAndre Jordan mendukung di Denver … dan semua bisa maju di babak playoff ini sementara Warriors pulang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *