March 2, 2024

Duduk lebih dari 5.000 kaki di atas permukaan laut, udara tipis Denver menghadirkan tantangan unik yang belum dipecahkan lawan di postseason.

DENVER (AP) – Bercanda sebelum dimulainya Final NBA, Charles Barkley dan Grant Hill menerima serangan dari masker oksigen yang mereka bawa ke lokasi syuting untuk acara TV sebelum pertandingan.

Tapi udara tipis di Denver bukanlah lelucon. Ada alasan mengapa kota ini dikenal sebagai Mile High City.

Kota ini terletak 5.280 kaki di atas permukaan laut dan ada banyak ilmu pengetahuan yang menunjukkan bagaimana ketinggian memengaruhi setiap atlet — termasuk pemain bola basket. Denver Nuggets telah menggunakan ketinggian yang membakar paru-paru untuk keuntungan mereka selama bertahun-tahun – terutama selama babak playoff ini.

Dengan kemenangan 104-93 mereka atas Miami Heat pada hari Kamis, Nuggets meningkat menjadi 9-0 di kandang selama perjalanan postseason mereka. Ya, Nikola Jokic, Jamal Murray dan kawan-kawan banyak hubungannya dengan itu. Tapi ketinggian layak mendapat bantuan. Nuggets mencoba mendorong kecepatan untuk membuat Heat merasakan panas yang datang dari permukaan laut.

“Jadi oksigen di Denver sama banyaknya dengan yang ada di Miami,” jelas Randy Wilber, ahli fisiologi olahraga senior untuk Komite Olimpiade & Paralimpiade AS. “Yang berbeda adalah tekanan barometrik di Denver jauh lebih rendah daripada di Miami. … Jadi pada akhirnya, ya, Anda mendapatkan lebih sedikit oksigen ke otot kerja Anda.

“Itu fakta. Itu bukan kisah seorang istri. Itu bukan mitos.”

Nuggets tahu itu. Dan mereka mengingatkan lawan akan hal itu. Ada tanda yang menyapa tim tamu yang memasuki Ball Arena yang mencantumkan elevasi. Sebelum pertandingan, penyiar stadion mengumumkan tantangan bermain di ketinggian. Di lantai, “5280” distensil di setiap garis lemparan bebas — hanya untuk memberikan pengingat lain.

Heat, bagaimanapun, tidak membiarkannya masuk ke kepala mereka.

“Menurut saya itu bukan bagian dari permainan,” kata center Heat Bam Adebayo tentang peran elevasi setelah Game 1. “Saya bahkan tidak memikirkan ketinggian sampai Anda baru saja mengatakannya.”

Untuk Heat, penyesuaian untuk Game 2 pada Minggu malam lebih berkaitan dengan pengambilan tembakan daripada masalah ketinggian. Trio Miami dari Caleb Martin, Max Strus dan Duncan Robinson menggabungkan 2-untuk-23 dari lantai.

Heat telah menunjukkan bahwa mereka dapat melambung tinggi.

Miami mengalahkan San Antonio pada bulan Desember di Mexico City, di mana ketinggiannya 7.350 kaki di atas permukaan laut. Penjaga panas Jimmy Butler bahkan menemukan strategi unik yang tampaknya berhasil: Makan belalang, kelezatan lokal, bersama dengan minum tequila.

Itu bekerja sangat baik untuknya di Mexico City – dia memiliki 26 poin – dia melayangkan rencana serupa di Denver.

“Anda baru saja mendengarkan musik, minum air, minum anggur, bermain Spades (permainan kartu) dan domino,” kata Butler sebelum serial tersebut.

Meskipun para pemain Nuggets jelas lebih nyaman bermain di udara tipis, mereka tidak kebal terhadap efek ketinggian. Cadangan Bruce Brown mengatakan dia mengalami kram di Game 1.

“Anda harus terbiasa dengan ketinggian,” kata Brown.

Menyesuaikan diri dengan ketinggian biasanya membutuhkan waktu sekitar lima hari untuk seorang atlet elit, kata Wilber.

Secara teoritis, itu akan membuat Heat sesuai jadwal untuk pertandingan hari Minggu. Itu jika mereka mengikuti daftar periksa tertentu, yang mencakup hidrasi, banyak tidur, dan bahkan lebih banyak hidrasi.

Wilber telah mempelajari efek fisiologi lingkungan — panas, kelembapan, ketinggian — selama lebih dari 30 tahun. Pernah menjadi pelari 800 meter, dia sudah lama terpesona oleh faktor-faktor yang dapat memengaruhi suatu acara.

Di labnya — Pusat Pelatihan Ketinggian Tinggi di Colorado Springs — dia dan timnya dapat mensimulasikan apa saja. Itu termasuk “naik gunung” – deskripsinya – sekitar 20.000 kaki dan “turun gunung” ke permukaan laut dalam beberapa menit. Pusat seluas 2.000 kaki persegi dapat menampung banyak atlet dalam berbagai cabang olahraga.

“Aklimatisasi benar-benar hanya akal sehat,” kata Wilber, yang menulis banyak makalah tentang ilmu olahraga dan rencana permainan mode untuk tim guna membantu memaksimalkan kinerja. “Ini hanya mengambil sedikit lebih banyak setiap hari sampai Anda mengukurnya secara fisiologis atau Anda merasakannya secara intuitif bahwa, ‘Oke, saya merasa cukup baik. Saya tidur nyenyak. Saya terhidrasi. Saya siap untuk meningkatkan beban latihan saya hari ini dan lihat bagaimana saya melakukannya.’

“Tapi kamu tidak ingin melakukan itu di luar pesawat.”

Untuk lebih menjelaskan maksudnya, Wilber menggunakan analogi palu. Di permukaan laut, molekul oksigen didorong ke paru-paru dan ke dalam darah dengan kekuatan palu godam. Di Denver, ini lebih seperti menggunakan palu bola.

“Dan pada akhirnya, itu berarti kelelahan dini di lapangan basket,” kata Wilber.

Pelatih Heat Erik Spoelstra telah mendengar semuanya. Tapi dia tidak membiarkan ketinggian masuk ke dalam pikiran para pemainnya.

“Orang-orang kami dalam kondisi sangat baik,” kata Spoesltra. “Mereka siap bersaing. Jika Denver ingin memberi tahu hal ini di puncak Everest, kami akan melakukannya.

Spoelsta berpendapat bahwa Heat memiliki keunggulan kota asalnya sendiri – kelembapan.

“Kami akan mematikan AC dan mereka harus bermain dalam kelembapan 90 derajat,” canda Spoelstra, mengatakan bahwa taktik akan menguras energi dari kaki mereka. “Hal ini akan diputuskan di antara empat baris itu.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *