March 1, 2024

Kisah tentang unggulan No.1 menghadapi penyintas Play-In tidak sesuai dengan bakat superstar yang haus gelar yang mengambil tahap Final.

Kami memiliki unggulan teratas vs. pemenang Turnamen Play-In untuk Trofi Lawrence O’Brien. Betapa kontrasnya, setidaknya menurut klasemen, pertarungan Nuggets vs Heat ini. Tidak ada yang benar-benar penting lagi, tidak sejauh ini di postseason. Di Final NBA, ini semua tentang pembuatan tembakan, posisi bertahan, dan keberanian yang dibutuhkan untuk menjadi juara. Dan berdasarkan apa yang kami lihat dari kedua tim ini, keduanya berada di tahap Juni.

  • Cakupan lengkap: Final NBA 2023

Itu karena Nuggets dan Heat baru saja melewati api. Denver harus menghadapi Kevin Durant dan Devin Booker di babak kedua, kemudian LeBron James dan Anthony Davis untuk memperebutkan mahkota konferensi. Dan Miami? Nah, setelah selamat dari Play-In (di mana Miami benar-benar membuntuti Bulls di akhir kuarter keempat), Heat menebang sepasang sequoia di Bucks dan Celtics, memukau liga setiap saat. Yang terbaik dari semua pertarungan itu akan membawa banyak kepercayaan diri karena pengalamannya.

Mungkin ini bukan pertarungan Final yang diinginkan beberapa orang, tapi itu bisa menjadi pertarungan Final yang pantas kita dapatkan. Apa yang luar biasa tentang Nuggets-Heat adalah Nikola Jokic atau Jimmy Butler akan pergi dengan sebuah cincin. Ada keindahan untuk dilihat dalam pengejaran Kejuaraan Pertama, terutama karena tidak ada jaminan salah satu pemain akan sedekat ini lagi.

Dalam proses seri best-of-seven ini, pertanyaan-pertanyaan penting akan ditanyakan dan dijawab. Apakah ada lebih banyak triple-double yang datang dari Jokic. Bisakah Bam Adebayo berbuat banyak, atau apa saja, untuk mencegahnya? Apakah tungku di dalam Butler terus berkobar cukup untuk meningkatkan permainannya lebih tinggi lagi? Akankah Miami melihat kembalinya Tyler Herro di beberapa titik, keluar sejak pertandingan pertama playoff karena cedera tangan tetapi diizinkan untuk melanjutkan aktivitas bola basket sebelum Final? Akankah efisiensi tembakan Denver, 49% dari lantai dan 38% dari dalam postseason ini, tetap membara dan menguji pertahanan cerdas Miami?

Sementara kita merenungkannya, mari kita berhenti sejenak dan memberi hormat kepada bos Heat berusia 78 tahun, Pat Riley, untuk perjalanan lain ke garis finis. Sebagai pemain, asisten pelatih, pelatih kepala, dan eksekutif, Riley telah mencapai Final NBA sebanyak 19 kali. Itu berarti, sejak 1972, ketika ia pertama kali berhasil mencapai Final (sebagai pemain cadangan di Lakers dan sebelum benar-benar disebut Final NBA) hingga sekarang, Riley rata-rata muncul setiap 2 1/2 tahun sekali. .

Tentu saja, itu 19 perjalanan Final lebih banyak daripada yang dilakukan Nuggets sepanjang keberadaan mereka, hingga sekarang.

Jadi itu Nuggets-Heat, perpaduan unik dari gaya dan sejarah yang kontras dan bintang individu. Dengan caranya sendiri, serial ini harus menghibur dan kreatif. Bersejarah dan berkesan? Itu akan diputuskan oleh Jokic dan Butler.

Hasil musim reguler

30 Des: Nuggets 124, Heat 119

Feb.13: Nugget 112, Panas 108

3 Hal Yang Harus Diperhatikan

Aaron Gordon vs Jimmy Butler. Nuggets berada di tempat yang aneh dengan Butler. Dia adalah pemain yang sangat diperhatikan, tetapi mungkin merupakan pertarungan yang sulit. Butler terlalu kuat untuk ditangani oleh sebagian besar penjaga dan terlalu cepat untuk sebagian besar pemain depan. Kemungkinan besar, Denver akan kembali ke Gordon untuk tugas rumit ini, dan untuk alasan yang bagus. Gordon adalah pemain bertahan ace Denver dan dalam hal ini dia membawa ukuran (6-kaki-8) dan tingkat kedutan cepat yang layak untuk pekerjaannya. Juga, ini tipikal untuk Gordon di babak playoff ini; dia menyerahkan ukuran kepada Karl-Anthony Towns setinggi 7 kaki di babak pertama sebelum berhadapan dengan sepasang talenta generasi di Kevin Durant dan LeBron James, yang dia lawan dengan cukup baik. Juga, Butler tidak terlalu sering menembak 3, yang sebenarnya membantu Gordon karena dia tidak perlu memperluas jangkauan pertahanannya. Tentu saja, apa yang kurang dari Butler dalam menembak jarak jauh diimbangi dengan jarak menengah dan kegigihannya. Nasihat terbaik untuk Gordon adalah menahan diri dari keinginan untuk membuang omong kosong Butler. Pesan penting ini disampaikan oleh Boston, atas izin Grant Williams.

Langkah besar bagi yang tidak tertarik. Heat menang dengan koleksi pemain yang suka berkelahi dan tidak terlatih. Mungkin Anda mendengar perkembangan ini, oh, beberapa juta kali? Gabe Vincent, Duncan Robinson dan Max Strus dengan bangga membawa bendera untuk pemain yang diabaikan di mana-mana. Ini adalah kisah yang luar biasa pada level ini, bagaimana para pemain ini tidak hanya mendapatkan banyak luka bakar dan tidak hanya memanfaatkannya sebaik mungkin, tetapi juga mengungguli pemain lain yang lebih berprestasi. Dua hal yang perlu diingat di sini: Para pemain ini sudah mapan di liga sekarang dan anggapan bahwa mereka adalah Cinderella agak ketinggalan jaman. Meski begitu, mereka memiliki sedikit lebih banyak untuk dibuktikan. Kedengarannya kontradiktif, tetapi mereka akan berjalan-jalan di panggung terbesar dalam hidup mereka. Bisakah mereka terus menentang logika bola basket, masih memburu pukulan besar, terus membuat permainan yang mengubah momentum, dan menolak untuk berkedip pada lampu yang paling terang? Final NBA memiliki cara untuk menelanjangi Anda dan mengungkapkan siapa Anda sebenarnya, dan seri kejuaraan, di masa lalu, terbukti terlalu besar untuk pemain dengan kredensial yang jauh lebih tinggi. Miami berharap para pemain undrafted membawa chip itu di bahu mereka dan menolak untuk bangun dari mimpi.

Jamal Murray, giliran superstar? Murray sangat membutuhkan penerimaan universal untuk permainannya, yang menurutnya pantas mendapat sorotan lebih besar, dan dia akan mendapat kesempatan untuk memegang semua bunga. Yang perlu dia lakukan hanyalah menjadi pemain terbaik di seri ini, memenangkan kejuaraan, dan merebut MVP Final dari Nikola Jokic. Apakah itu permintaan yang terlalu curam? Tidak terlalu. Murray saat ini sedang naik daun (27,7 poin di postseason dengan 48-40-92) dan keluar dari final konferensi yang hebat di mana dia menjadi masalah bagi Lakers. Permainan ofensifnya menyeluruh dan balistik; Murray, seperti kebanyakan pemain hebat, merasa nyaman di posisi mana pun di lapangan dan dapat mencetak skor dengan berbagai cara. Chemistry give-and-go-nya dengan Jokic menyenangkan untuk ditonton dan memungkinkan Murray memainkan bola dan karena itu bebas berkeliaran. Jika Heat gagal mencegahnya dilepaskan, itu bisa mematikan bagi Miami. Murray, seperti yang dia tunjukkan di setiap putaran postseason ini, bisa menangis untuk waktu yang lama. Dia bukan pemain paling berbakat di seri ini, tapi dia bisa menjadi yang terbaik. Dan dia sangat menginginkan semua asap itu.

FAKTOR X

Erik Spoelstra, Panas. Ada teori berbeda mengenai nilai sebenarnya dari seorang pelatih di level ini. Apakah mereka benar-benar membuat perbedaan besar? Bisakah mereka memengaruhi hasil sejumlah pertandingan? Itu sulit untuk diukur secara pasti. Ini adalah liga pemain dan superstar memutuskan kejuaraan. Tapi hampir semua orang di planet bola basket percaya Spoelstra terus-menerus menempatkan timnya pada posisi untuk menang, dan hanya itu yang bisa dilakukan pelatih, sejujurnya. Dia memotivasi, meminta pertanggungjawaban pemain (terutama bintangnya). Dia tidak takut untuk melakukan perubahan susunan pemain dan cepat melakukan penyesuaian (Kyle Lowry mendukung Gabe Vincent, dan Duncan Robinson serta kontrak besarnya, hingga saat ini, terkubur di bangku cadangan). Spoelstra melawan hampir semua pelatih tidak adil. Dia telah naik setinggi itu dalam karirnya, dan tidak berlebihan untuk mengatakan dia mungkin menjadi 10 besar sepanjang masa. Tidak akan ada perdebatan penunjukan itu jika dia memenangkan kejuaraan, terutama dengan kru ini, yang akan menjadi yang pertama tanpa LeBron James. Sulit dipercaya, tetapi LeBron pernah menginginkan Spoelstra keluar dan Pat Riley masuk. Riley lebih tahu. Riley tahu apa yang dia miliki saat itu, dan terutama sekarang.

Nomor untuk Diketahui

119,7 — Nuggets mencetak 119,7 poin per 100 kepemilikan selama 15 pertandingan playoff mereka. Itu pelanggaran paling efisien yang dilakukan tim melalui tiga putaran playoff dalam enam tahun terakhir (sejak Cavs mencetak 122,1 melalui tiga putaran pada 2017).

Mereka melakukannya melawan pertahanan yang menempati peringkat 10, ketujuh dan 12 di musim reguler. Di final konferensi, Denver mencetak 15,8 poin lebih banyak per 100 kepemilikan (122,3) daripada yang diizinkan L.A. Lakers melalui dua putaran pertama (106,5).

Nuggets menempati peringkat ketiga dalam babak playoff ini dalam persentase gol lapangan efektif (55,9%). Mereka juga yang pertama dalam tingkat turnover, hanya melakukan 11,7 per 100 kepemilikan, turun dari 14,7 (ke-23) di musim reguler. Rasio bantuan / perputaran mereka sebesar 2,27 adalah nilai terbaik kedua untuk tim playoff dengan setidaknya 10 pertandingan dimainkan dalam 25 tahun terakhir. (Nilai terbaik (2,45) milik Nuggets 2019 dan nilai terbaik ketiga (2,22) milik Nuggets 2021.)

Heat menempati peringkat keenam secara defensif (111,5 poin diizinkan per 100 kepemilikan) di babak playoff, setelah menghadapi dua pelanggaran (dari Knicks dan Celtics) daripada peringkat lima besar di musim reguler. Heat sendiri menempati peringkat ketiga di musim reguler dalam tingkat turnover lawan. Di babak playoff, Jimmy Butler memiliki 10 steal lebih banyak (35) dari siapa pun.

Tapi Nuggets adalah tantangan yang sangat berbeda, yang baru saja mengeluarkan pertahanan elit dalam empat pertandingan.

Pilihan

Nikola Jokic memiliki sepasang penghargaan Kia MVP dan, terlepas dari apa yang dikatakan pelatihnya kepada Anda, banyak rasa hormat dari dunia bola basket. Yang terbaik dari semuanya untuk Nuggets, dia tetap fokus pada kekurangannya: kejuaraan. Level permainannya di postseason ini sangat tinggi; sekali lagi Joker melakukan hal bersejarah untuk sebuah center. Larinya selama sebulan terakhir sangat mirip dengan apa yang dilakukan Giannis Antetokounmpo dua tahun lalu. Giannis juga telah mengantongi sepasang MVP saat itu dan tidak akan disangkal hadiah utama di tahun 2021. Kedua pemain tersebut lahir di luar negeri, memiliki banyak keterampilan, dan lapar. Sepertinya Jokic ditakdirkan untuk mengambil cincin kuningan dan Nuggets akhirnya menyesap sampanye untuk pertama kalinya dalam sejarah waralaba. Dengan segala hormat untuk Playoff Jimmy Butler, bab terakhir tahun 2023 ditulis dalam bahasa Serbia. Nugget dalam 6.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *