March 2, 2024

Christian Wood, Grant Williams, Bruce Brown, John Collins, dan Donte DiVincenzo masing-masing dapat memberikan pengaruh besar pada tim baru mereka pada musim 2023-24.

Beberapa catatan, angka, dan film lagi mengenai pemain di tempat baru untuk musim 2023-24.

1. Christian Wood adalah senjata ofensif

Ada alasan mengapa Wood tidak pernah bertahan lama dengan salah satu dari tujuh franchise berbeda yang pernah ia mainkan, namun tidak dapat disangkal bahwa ia adalah pemain ofensif yang terampil. Dia juga pemain yang efisien, mencatatkan persentase tembakan sebenarnya sebesar 61,4% selama empat musim terakhir, sebuah angka yang menempati peringkat ke-22 di antara 139 pemain dengan setidaknya 2.000 percobaan sasaran lapangan selama rentang waktu tersebut. Itu mengungguli rekan setim baru Anthony Davis (59,9%, peringkat 37) dan LeBron James (59,5%, peringkat 40).

Wood (71%) mendapat assist dalam persentase gol lapangannya yang lebih tinggi dibandingkan Davis (63%) atau James (39%) selama empat tahun tersebut. Dia lebih merupakan pencetak gol di luar bola, dan dia menembakkan 188-dari-462 (40,7%) melalui tembakan tiga angka selama dua musim terakhir.

Tapi dia lebih dari sekedar pencetak gol yang diam saja. Wood cepat untuk ukuran tubuhnya, dan dia bisa meletakkan bola di lantai untuk mengalahkan close-out.

Meski ukurannya tidak terlalu besar, Wood juga bisa mencetak gol di dalam. Musim lalu, dia mencetak 1,44 poin per penguasaan bola sebagai roll man, menurut pelacakan Synergy. Itu termasuk kepemilikan pick-and-pop, dan ia menempati peringkat kedua di antara 40 pemain dengan setidaknya 100 kepemilikan roll-man secara keseluruhan. Dia punya tangan yang bagus dan bisa menyelesaikan pertahanan yang lebih kecil, apakah mereka terlambat memberikan bantuan atau mencoba mempertahankannya di tiang gawang.

Lakers melakukan pelanggaran yang lebih buruk dari rata-rata dalam tiga musim terakhir. Bahkan dalam 887 menit James dan Davis bermain bersama musim lalu, mereka hanya mencetak 112,9 poin per 100 penguasaan bola, 1,2 lebih sedikit dari rata-rata liga (114,1). Wood tentu saja dapat membantu mereka mencetak gol dengan lebih efisien, meskipun masih harus dilihat apakah dia akan menjadi pilihan terbaik tim dalam rangkaian kunci ketika kedua ujung lapangan diperhitungkan.

2. Grant Williams akan membela siapa pun

Williams hanya setinggi 6 kaki 6 kaki, tetapi pemain yang paling banyak dia bela musim lalu adalah center Denver Nuggets Nikola Jokic. Meskipun dia seorang power forward, pemain ketiga yang paling banyak dia bela adalah point guard Miami Heat Kyle Lowry.

Williams memulai permainan dengan membela Joel Embiid dan Ja Morant.

Dia memiliki hasil yang lebih baik dalam bertahan dibandingkan saat melawan pemain besar. Namun meskipun ia mungkin bukan pilihan terbaik untuk membela lawan tertentu, intinya adalah ia bisa diganti. Ketika sebuah tim dapat berpindah beberapa layar, tim tersebut dapat terus meratakan serangan lawan…

Menurut pelacakan Second Spectrum, Dallas Mavericks mengizinkan 1,07 poin per peluang, tingkat terburuk di liga, ketika mereka mempertahankan layar bola dengan jangkauan “lunak” musim lalu. Tapi mereka hanya mengizinkan 0,96 poin per peluang (peringkat 10) ketika mereka berpindah layar, dan itu adalah perbedaan terbesar di liga.

Secara keseluruhan, Mavs turun dari peringkat ketujuh dalam efisiensi pertahanan pada 2021-22 menjadi peringkat 25 musim lalu, dengan hanya San Antonio Spurs yang mengalami lonjakan poin lebih besar yang diperbolehkan per 100 penguasaan bola. Salah satu area di mana mereka mengalami penurunan besar adalah tingkat lemparan bebas lawan, dengan hanya tiga tim yang mengizinkan lawannya melakukan lebih banyak lemparan bebas per 100 tembakan dari lapangan.

Williams pernah mengalami beberapa masalah pelanggaran di masa lalu (5,3 per 36 menit dalam dua musim pertamanya) dan belum terlalu sukses dalam menjaga pemain besar. Tapi dia memberi Mavs bek lain yang bisa diganti yang bisa menjaga lawan keluar dari jangkauan dan keluar dari garis lemparan bebas.

3. Bruce Brown akan berkeliling layar

Seperti Mavs, Indiana Pacers mengganti persentase layar bola lawan yang relatif tinggi. Namun mereka berada di ujung spektrum yang berlawanan dalam hal keberhasilan switch-vs-drop. Pacers mengizinkan 0,94 poin per peluang (terbaik ketujuh) dengan cakupan “lunak”, tetapi 1,05 poin per peluang (terburuk kedua) ketika mereka beralih, menurut Second Spectrum.

Jika mereka ingin beralih lebih sedikit (memiliki Myles Turner sebagai pelindung pelek tentu saja merupakan alasan untuk menggunakan cakupan jatuh), memiliki Brown pada bola akan membantu karena hanya sedikit pemain yang lebih baik dalam melewati layar.

Terlepas dari kehadiran Turner di dalam, Indiana berada di peringkat lima terbawah dalam bertahan dalam dua musim terakhir. Pelanggaran mereka bagus (116,9 poin dicetak per 100 penguasaan bola) ketika Tyrese Haliburton berada di lapangan musim lalu, dan jika Brown dapat membantu mendorong pertahanan mereka keluar dari 10 terbawah, mereka akan memiliki peluang untuk bersaing memperebutkan tempat playoff di babak playoff. Konferensi Timur.

4. John Collins adalah seorang finisher

Collins dapat memberi jarak pada lantai jika Anda membutuhkannya. Dia melakukan 2,7 lemparan tiga angka per game selama enam tahun karirnya, menjadikannya dalam jumlah yang wajar (35,6%). Dia juga menembak lebih baik dari 50% dari jarak menengah (pada percobaan terbatas) dalam dua dari tiga musim terakhir.

Tapi Collins jelas lebih efektif jika Anda bisa memberinya peluang di dekat Anda. Dengan persentase 3 poinnya, yang terendah dalam kariernya yaitu 29,2% pada musim lalu, ia memiliki persentase sasaran lapangan efektif sebesar 46% pada tembakan dari luar garis. Perbedaan antara persentase tersebut dan persentase gol lapangannya di dalam cat (64%) adalah yang terbesar kesembilan di antara 147 pemain dengan setidaknya 200 percobaan baik di dalam maupun di luar cat.

Collins adalah satu dari dua pemain yang telah mencetak setidaknya 1,2 poin per penguasaan bola pada setidaknya 100 penguasaan bola dalam lima musim terakhir, menurut Synergy. Rudy Gobert adalah yang lainnya, tetapi Collins adalah pemain yang jauh berbeda dari Gobert. Terutama, beberapa harta milik roll-man itu adalah pick-and-pop, dengan Collins menembak dari perimeter. Tapi Collins juga memiliki tangan yang lebih baik dan lebih atletis dalam melakukan lemparan ke keranjang.

Dan hal istimewa tentang Collins adalah seberapa cepat dia berguling. Dia sering keluar dari layar dan mengarahkan kepalanya ke tepi sebelum pemain bertahan dapat bereaksi (bahkan jika ada pemain besar lainnya di baseline).

Walker Kessler menempati posisi ketiga dalam pemungutan suara Kia Rookie of the Year dan harus menjadi center awal di Utah untuk beberapa musim mendatang. Jadi Collins mungkin tidak mendapatkan lebih banyak waktu di lima pertandingan dibandingkan di Atlanta, di mana dia memulai bersama Clint Capela.

Namun pemain tengah cadangan Jazz (Kelly Olynyk) lebih berperan sebagai pengatur jarak dibandingkan pemain besar Hawks, Onyeka Okongwu. Jadi Collins bisa mendapatkan lebih banyak kesempatan untuk menjadi rim runner, meskipun dia kemungkinan akan kehilangan Trae Young (yang memiliki 72 assist lebih banyak dalam dunks dibandingkan pemain lain musim lalu), baik dalam hal perhatian yang dia berikan pada bola dan kematiannya tepat waktu.

5. Donte DiVincenzo akan mengemudi dan menendang

DiVincenzo meneruskan 66,5% drive-nya dalam satu-satunya musim bersama Golden State Warriors. Itu adalah tingkat tertinggi di antara 271 pemain dengan setidaknya 100 total drive musim lalu dan tingkat tertinggi untuk pemain dengan setidaknya 200 total drive dalam 10 musim data pelacakan.

DiVincenzo menembakkan 39,7% dari jarak 3 poin, yang merupakan angka tertinggi dalam kariernya musim lalu, dengan 92,7% dari 3 poinnya dibantu. Dia mempunyai kemampuan yang cepat dan ringkas dalam upaya menangkap dan menembak.

Tapi dia akan melakukan serangan jarak dekat dan mengubah pukulan bagus menjadi hebat.

Selain menembak lebih baik dari dalam, tembakan DiVincenzo jauh lebih baik musim lalu (55,6%) dibandingkan musim sebelumnya (40%, terburuk keempat di antara 328 pemain dengan setidaknya 100 percobaan). Tapi dia lebih cenderung memberikan umpan daripada mencoba menyelesaikannya melawan bek yang lebih besar.

Dan itu bisa menjadi hal yang baik bagi New York Knicks, yang menempati peringkat ke-23 dalam persentase percobaan 3 poin mereka (69%) yang gagal pada musim lalu. Angka tersebut lebih rendah dibandingkan Warriors (72%, peringkat ke-13), meskipun Golden State memiliki pemain yang mencatatkan 45,1% pada pull-up 3 detik.

Di antara 130 pemain yang mencoba setidaknya 50 catch-and-shoot 3 dan setidaknya 50 pull-up 3, RJ Barrett (32,3% vs. 19,6%), Quentin Grimes (40,0% vs. 29,1%) dan Jalen Brunson (47,6% vs. 38,0%) memiliki perbedaan terbesar ke-10, ke-16, dan ke-21 antara seberapa baik mereka melakukan tembakan pada upaya menangkap dan menembak dan seberapa baik mereka melakukan tembakan pada pull-up. (DiVincenzo memiliki pelanggaran terbesar ketiga, 42,4% vs. 22,6%.) Dan meskipun Knicks melakukan pelanggaran lima besar di musim reguler, mereka adalah satu-satunya tim yang menembakkan kurang dari 30% dari luar garis pada seri playoff 2023. , melakukannya di kedua seri mereka.

Salah satu cara untuk menembak dengan lebih baik adalah dengan menembak lebih banyak dari hasil tangkapan. Dan penambahan drive-and-kick baru Knicks akan membantu mereka melakukan hal itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *