March 2, 2024

Kristaps Porzingis tetap menjadi mimpi buruk pertarungan di kedua sisi, tapi apakah dia bagian yang hilang dari teka-teki kejuaraan Boston?

Musim lalu, Celtics hanyalah tim ketiga dalam 27 tahun di mana kami memiliki data permainan demi permainan yang finis di tiga besar dalam efisiensi ofensif dan defensif di musim reguler. Dan kemudian mereka menjadi tim pertama dari tiga tim yang tidak memenangkan kejuaraan.

Celtics memiliki rekor playoff aktif terlama di liga (sembilan tahun) dan secara statistik, mereka menjadi tim terbaik di liga (plus-5,5 poin per 100 penguasaan bola) selama empat musim terakhir. Namun kejuaraan terakhir mereka terjadi pada tahun 2008, dan kekalahan mereka di Final Wilayah Timur tahun ini merupakan hasil yang mengecewakan mengingat betapa bagusnya mereka di musim reguler.

Manajer umum Brad Stevens pasti bisa memilih untuk menjalankannya kembali, dengan Jayson Tatum dan Jaylen Brown masing-masing masih berusia 25 dan 26 tahun. Joe Mazzulla sekarang memiliki pengalaman satu tahun sebagai pelatih kepala dan staf yang lebih kuat di sekelilingnya.

Namun Stevens memilih untuk mengubah keadaan, pada dasarnya menukar Marcus Smart dengan Kristaps Porzingis, sekaligus berpisah dengan Grant Williams. Jadi Celtics berharap formula baru akan membuat mereka mengatasi kesulitan.

1. Tidak menarik

Menurut pelacakan Synergy, 27,2% kepemilikan Celtics, yang merupakan tingkat tertinggi di liga, adalah kepemilikan “spot-up”. Dan mereka menduduki peringkat ketiga dalam efisiensi spot-up (1,12 poin per penguasaan bola).

Definisi dari penguasaan bola spot-up adalah “ketika peristiwa akhir penguasaan bola adalah permainan tangkap-dan-tembak atau tangkap-dan-kendara.” Celtics hanya berada di peringkat ke-17 dalam pergerakan bola (314 operan per 24 menit penguasaan bola), tetapi mereka berada di peringkat kelima dalam tingkat assist, mencatat assist pada 63,2% dari field goal mereka. Mereka menembak dan menyerang tanpa hasil.

Penguasaan bola juga merupakan cara Porzingis mencetak sebagian besar (22%) poinnya, menurut Synergy. Dia adalah target besar, yang biasanya berada beberapa meter di luar garis tiga angka. Bahkan jika dia tidak memiliki banyak ruang, dia bisa menembaki bek berbadan besar…

Porzingis telah membuat 737 lemparan tiga angka dalam karirnya, dua kali lebih banyak dari pemain lain yang tingginya 7 kaki 1 atau lebih tinggi. Dia menembak jauh lebih baik dalam menangkap dan menembak 3 detik (36,7%) dibandingkan Smart (34,2%) selama tiga musim terakhir. Dan terlepas dari ukuran tubuhnya, dia juga solid saat meletakkan bola di lantai, mampu menyelesaikannya dengan sedikit kemahiran dan sentuhan…

Porzingis mencetak 1,08 poin per penguasaan bola di peringkat 57 di antara 126 pemain dengan setidaknya 200 penguasaan bola.

2. Tembak dulu

Dengan kepergian Smart, Celtics kehilangan beberapa playmaking. Dan mereka tidak mendapatkan banyak keuntungan dengan penambahan Porzingis. Tingkat assistnya secara keseluruhan (11,6 per 100 penguasaan bola) berada di peringkat ke-48 di antara 54 pemain dengan tingkat penggunaan 25% atau lebih tinggi dan ia mencatatkan assist hanya pada 3,3% drive-nya, tingkat terendah kelima di antara 190 pemain dengan setidaknya 200 drive musim lalu .

Dia seorang pencetak gol, yang lebih cenderung menembak dari jarak 8-18 kaki (bukan tempat yang efisien untuk menembak) daripada melakukan operan berikutnya…

Celtics masih memiliki Malcolm Brogdon dan Derrick White, tetapi kepergian Smart jelas menempatkan lebih banyak beban playmaking di pundak Tatum dan Brown.

3. Posting kehadiran

Celtics berada di peringkat 26 dengan hanya 3,8 post-up per game musim lalu, dan Smart berada di urutan kedua dalam tim dengan 1,1. Porzingis rata-rata mencetak lebih banyak dari tim barunya, peringkat ke-12 di liga dengan 4,0 post-up per game, menurut pelacakan Second Spectrum.

Jumlah tersebut tidak banyak, namun tembakan Porzingis yang menghasilkan 86-dari-141 (61,0%) pada post-up adalah nilai terbaik kedua (hanya tertinggal dari Nikola Jokic) di antara 17 pemain dengan setidaknya 100 percobaan tembakan yang tidak membentur tiang. Dan dia memiliki tingkat lemparan bebas yang lebih tinggi (46 percobaan per 100 tembakan dari lapangan) di luar tiang dibandingkan Jokic.

Porzingis sebagian besar dibela oleh tim-tim besar lawan musim lalu, tetapi Indiana Pacers sebenarnya memiliki banyak Buddy Hield. Itu tidak berjalan dengan baik, dan Porzingis bisa memanfaatkan ketidakcocokan tersebut

4. Bermain kecil

Sungguh, untuk pria yang tingginya 7 kaki 3 inci, Porzingis tidak terlalu banyak bermain di dalam. Musim lalu, 46% tembakannya gagal, peringkat yang berada di peringkat 146 (tepat di tengah) di antara 292 pemain dengan total 250 percobaan gol lapangan. Dia bisa memanfaatkan ketidakcocokan, tapi dia tidak selalu berusaha melakukannya…

Untuk beberapa perusahaan besar, reaksi langsung untuk mendapatkan R.J. Hampton beralih ke Anda berarti pindah ke pos. Porzingis tidak selalu memiliki mentalitas seperti itu.

5. Ujung lantai yang lain

Celtics memiliki pertahanan lima besar dalam tiga dari empat musim terakhir karena mereka memiliki beberapa bek yang bagus atau hebat. Smart tentu saja menjadi Pemain Bertahan Terbaik Tahun 2021-22. Dia kuat, ulet, dan… yah, pintar.

Porzingis jelas merupakan bek yang jauh berbeda, pelindung rim alami dengan tinggi 7 kaki 3 inci. Dia satu-satunya pemain dalam 44 musim garis 3 poin yang rata-rata setidaknya dua lemparan tiga angka dan setidaknya 1,5 blok dalam beberapa musim, melakukannya pada 2019-20 dan sekali lagi pada musim lalu. Dan ia memiliki angka perlindungan pelek yang kuat selama bertahun-tahun, meskipun angka musim lalu – lawannya menembakkan 56,1% ke pelek saat ia berada di sana – tidak mendekati yang terbaik.

Dia dapat memiliki kehadiran nyata di ujung lantai itu…

Dengan mobilitasnya, ia dapat mempertahankan seorang pengendali bola dan memulihkan diri untuk menghentikan pemain yang melakukan roll man. Dia tidak lepas kendali, jadi dia bisa tetap seimbang dan memantulkan kembali bloknya sendiri.

Tapi dia tidak akan menjadi bek terbaik melawan lawan Wilayah Timur yang mungkin paling ditakuti Celtics…

Porzingis kemungkinan akan dipasangkan dengan Al Horford atau Robert Williams III di Boston, dengan pasangan terakhir serupa dengan tandem Porzingis-Daniel Gafford di Washington musim lalu. Wizards tampil sangat baik dalam total 490 menit dengan Gafford dan Porzingis bermain bersama, mengungguli lawan mereka dengan 5,8 poin per 100 penguasaan bola.

Namun kesuksesan itu lebih disebabkan oleh serangan (121,4 poin dicetak per 100) dibandingkan pertahanan. Dan dengan Porzingis sekarang menggantikan Smart di Boston, Celtics kemungkinan besar akan tetap berada di lima besar dalam hal serangan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *